05 August 2012

15. Kerehatan Yang Abadi


Catatan sebelum ini: [1][2][3][4][5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15]
Berpisah sudah segalanya
Yang tinggal hanyalah kenangan
Diiring doa dan air mata
Yang pergi takkan kembali lagi (Rabbani)

Kematian  antara rahsia yang Allah simpan dan tidak siapa tahu.

"Saya tidak nampak tanda apa-apa yang pelik. Dia meninggal dalam tidur."


"Patutlah sehari dua ini saya nampak dia pelik. Tidak sangka itu pertemuan terakhir kami."

saat kematian menjengah tidak kira saudara, teman, atau orang yang kita kenali, sering kita bicarakan tentang tanda sebelum dia 'pergi'. Hakikatnya, mungkin 'dia' yang pergi tidak tahu bahawa dunia ini akan dia tinggalkan.

Kematian suatu rahsia. Adakah kubur -rumah mewah yang kita semua akan huni- akan jadi mahligai tempat merehatkan diri atau rumah yang mana kita terseksa dalamnya. Rumah nan sempit dan meranapkan jasad kita. Allah.

Kata Prof Muhaya pada banyak soalan: ILMU. Ada ilmu semua jadi. Justeru mesti ada ILMU hadapi mati. Ilmu termasuk bekal. Bekal tuju kematian.

Adakah kematian akan jadi suatu kerehatan abadi atau tempat seksaan.

Perbuatan hari ini menentukan keputusan hari depan.

Diri, buatlah keputusan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

No comments: