Secolek Pengalaman

Ke Penang merentas laut
20 Julai 2011 tarikh terakhir aku menulis manuskrip di sini. Kemudian bermulanya perjalanan aku kembali ke Utara. Persinggahan seketika di dua buah rumah sahabat sebelum akhirnya setelah seminggu barulah halaman rumah sendiri aku pijak. Semuanya sudah diatur di atas Sana dan aku mengikut semua yang tersusun buatku. Sukalah untuk aku kisah kembali di sini biar jadi kenangan buat diri sendiri kala aku menatapnya kembali...

20 Julai 2011.
Perjanjian dibuat dengan Ainul yang mana aku mengambil keputusan untuk ke rumahnya terlebih dahulu sebelum kami sama-sama ke rumah Rokiah, sahabat kami yang akan melangsungkan akad nikahnya pada 23 Julai 2011. Walaupun pada mulanya hati seakan ragu untuk pergi atau tidak, Allah telah lorongkan hati ini untuk sama-sama meraikan pernikahannya... Alhamdulillah.

Seawal 8.30 pagi aku sudah menuruni tangga Nusaibah untuk menanti bas 91 yang akan membawaku ke Puduraya. Selamat tinggal Humaira, selamat bertemu kembali tanah kelahiranku, Kedah.

Hampir jam 10.25 pagi, aku tiba di Puduraya dna bergegas ke tingkat dua puduraya bagi mendapatkan tiket ke Butterworth.

"Sekarang boleh?" Kakak di kaunter tiket membalas setelah aku bertanya akan perihal tiket ke Butterworth dalam masa terdekat. Tidaklah aku tahu yang nanti perlu bertukar bas lantaran bas yang aku naiki menuju ke Penang bukannya Butterworth.

RM31.00 bayaran Kuala Lumpur - Butterworth.

Sampai di Simpang Pulai, kami yang akan ke Butterworth dikehendaki bertukar ke Bas Shamisha dan aku hanya akur. Jam 2.45 petang,sekali lagi aku menjejak bumi Butterworth setelah dahulu sekali aku ke rumah Ainul ketika kami sama-sama pulang menaiki keretapi.

Aku yang kepenatan tidur pulas malam itu sebelum kami meneruskan perjalanan esoknya...

21 Julai 2011
Kami -Aku dan Ainul- akan ke rumah Rokiah. Rancangan awal mahu bertemu dengan Mastura di Stesen Bas sebelum ke rumah Rokiah namun lain jadinya. Pagi itu Kak Husni menelefon... -Ada sesuatu terjadi- Aku dan Ainul akhirnya ke Sungai Petani untuk membeli kain satin bagi membuat tudung baru untuk pengantin... Kisah tudung ini juga satu kisah panjang hingga akhirnya Allah itulah yang terjadi pada hari kenduri. Alhamdulillah...

Hampir dua jam daripada Butterworth ke Sungai Petani menggunakan bas City Liner. Ainul mengheret begku yang berat -almaklumlah, aku daripada Kuala Lumpur bukannya Kedah- dengan tambang sebanyak RM4 seorang -aku catat harga sebagai rekod. Nanti tiada lagi tambang begini- Mulanya dikatakan tempatnya di Kamdar namun akhirnya salah... Kami menuju ke Nagoya.. Sesi menelefon untuk pengesahan, hantar gambar akhirnya kain itu terpilih.. haha.. akhirnya kain satin itu salah warnanya...

Menunggu bas untuk ke Baling. Hampir 1.30 kami menaiki City Liner untuk ke Baling. Tambangnya RM7.70 sekepala dan hampir dua jam perjalanan. Aku mengambil keputusan untuk bertemu Mastura terlebih dahulu. Alang-alang sudah berjanji.. Dapat makan KFC percuma hasil aku membodeknya.. hehe...

Memang ria aku lain benar petang itu. Almaklumlah lama tidak ketemu.. Maafkan aku jika ternampak aku seakan terover acting... Kata mereka yang melihat di sisi aku dan daripada luar KFC aku nampak sangat suka petang itu.. Alhamdulillah. Pertemuan yang walaupun singkat dan aku tidak mendengar hingga selesai ceritanya, dapat juga kami bertemu walau ia hanya seketika... Sekejap bermakna itu sudah cukup bagi aku. Terima kasih Mastura..

Kemudiannya kami dijemput Ibu kepada Rokiah dan sempat berjalan-jalan mencari barang sebelum ke rumahnya di Ketemba Kememeh... Malam itu kami berempat tidur bersama-sama.. alhamdulillah...

Alkisahnya 22 Julai 2011 adalah ulangtahun kelahiran Ainul ke-22 dan beberapa minit sebelum jam 12 berdetik kak Husni sengaja mengganggu Ainul. Aku hanya mampu menahan geli perut dengan  aksi Kak Husni. Menahan diri daripada gelak, sedangkan Ainul sudah mahu lena..

Jam 12...

"Sanah Helwa Ainul.." Aku suka melihatnya. Maaflah Kak Husni, saya sudah menjadi yang pertama.. Kak Husni jadi yang kedua pun cukuplah... Kemudiannya kami melayari mimpi masing-masing.. Walaupun payah mata untuk dipejam, entah jam berapa akhirnya mataku terpujuk untuk lena..

22-23 Julai 2011.
Tidak banyak bantuan yang aku hulur dan tidak banyak kerja yang aku lakukan sepanjang aku di rumah Rokiah. Melihat orang buat kerja adalah.. Macam biasa, mulutku tetap berat ketika berada di rumah orang.. Cemburu aku dengan sahabat-sahabatku yang turut bersama-sama aku ketika itu. Tidak duduk diam, ada sahaja kerja yang mahu mereka lakukan. Aku pangkah awal-awal jika disuruh aku menjejakkan kaki ke dapur. Haha. Mana mungkin aku belajar jika aku takut untuk mencuba. Gagal itu bukanlah gagal setelah mencuba namun tidak berani untuk mencuba..

Akhirnya tiada apa yang aku lakukan. Hanya melihat daripada jauh kerja yang orang lain lakukan. Okey, saya tidak mahu sebut perkataan yang saya sebut.. Kata-kata doa, kan Kak Husni....

Apa yang sahabat saya lakukan? Tolong mengemas itu ini, pengalaman mereka memasak, bermesra dengan keluarga Rokiah... Subhanallah... Sungguhlah baik dengan orang, orang baik dengan kita.. Aku kagum. Sungguh aku kagum dengan mereka.

Opss.. aku tidak lupa hari kita bermain dengan inai yang akhirnya hanya berwarna oren.. haha.. Melihat gadis-gadis pantai Timur memasak di dapur ketika tuan rumah ke pekan... hm... banyak perkara yang aku lihat.. banyak benda yang aku perhati... Subhanallah...

Betapa ikatan itu menjadi kemas kerana sebuah jalinan... jalinan hati ke hati.

Akhirnya tarikh 23 Julai tiba dan dengan sekai lafaz Rokiah sah menjadi isteri kepada Ustaz Abdullah. Alhamdulillah, selesai sudah majlisnya... di masjid Kuala Pegang yang menjadi saksi tautan dua hati. Maaf kerana tiada satu gambar yang aku mahu rakamkan sepanjang majlis... rasa segan... itu sahaja yang boleh aku cakap... dan gambar di jalan itu jadikanlah ia kenangan.. maaf jika buatkan pengantin sedih sebab aku enggan bergambar walau sekeping....

Sebenarnya aku mahu biar jasadku yang ada di sana, tidak terakam oleh mana-mana kamera...

Alhamdulillah. Insya Allah ada kesempatan aku pasti akan ke sana ketika majlis menyambut menantu pula....

Petang itu keputusan dibuat on the spot untuk pulang. Hampir jam enam kami meninggalkan halamaan rumah Rokiah dengan perasaan bercampur. Menumpang kereta Fakhriyyah hingga ke pekan Baling, sebelum beliau dan kak Husni meneruskan perjalanan ke Jitra.

Solat Asar dan Ainul menyaksikan drama sebabak petang itu. Maafkan aku, tidak sengaja. Rupa-rupanya bas untuk ke Kulim sudah tamat perkhidmatannya. Bas terakhir pada hari itu (sabtu) hanya hingga jam petang. allahuakbar. Rancangnya mahu ke rumah Mastura namun beliau ada kerja lain yang perlu diuruskan dan akhirnya aku berpatah semula ke Butterworth....

Kembali ke rumah Ainul untuk kali ketiga...

24-27 Julai 2011
Empat hari aku di rumah Ainul. Lama juga sebab aku perlu menunggu wang dimasukkan ke dalam akaun untuk pulang ke rumah. Alasankah? Ya, itu sebahagian daripada alasan.

Selasa pagi duit dimasukkan dan akhirnya Rabu aku kembali ke rumah... Menaiki bas Kuning melalui Bukit Mertajam. Hanya sejam dengan tambang sebanyak RM3.

Kemudiannya menaiki bas lusuh Mahang -Kulim dalam hujan lebat dan kerusi yang basah.

Ayah tiada di rumah, dan aku tidak menghubungi kakak untuk mengetahui kerjanya pada hari itu. akhirnya aku mengheret bas hingga ke rumah.. Setengah jam berjalan kaki, lama sudah tidak aku lakukan..

Alhamdulillah..

Akhirnya percutianku bermula....

Ramadhan bakal menjadi tamuku....

28 Julai 2011..
Bermulalah aktiviti rutinku di rumah....

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut