Random RAnt 9

Tempat: ITD
Masa: 3:10p.m
Tarikh: 5 Julai 2011
kata Lu'luah: Dua hari tanpa khabar

Aku sedar bukan ada siapa-siapa yang akan membaca segala contengan dan penulisan aku di sini. Sengaja aku mahu terus dan terus melakar tinta segala yang mahu terluah yang tidak semuanya mampu aku bariskan dengan ayat dan bicara. Sungguh kadang lemas dengan diri sendiri namun berusaha dan akan terus berusaha untuk keluar daripada belenggu diri.

Tiga hari aku sunyi tanpa sebaris kata. Tidak berpeluang untuk online..

Simpankan rinduku untuk dia... Semoga kamu bahagia, sahabat...

Tadi berulang kali Mahalah Hafsa cuba untuk menghubungi aku. Telefon genggam milikku memang bermasalah jika ada yang menghubungi. Alhamdulillah, selama lapan hari aku akan bekerja di sana. Cukuplah untuk seketika daripada aku hanya melopong dan menghadap laptop sehari-hari. Alhamdulillah.

UIA makin sunyi namun masih hidup penuh dengan gelagat manusia daripada macam negara. Seronok juga bermain-main di sini sebab setelah pulang nanti memang aku hanya terperap dalam rumah tidak keluar-keluar lagi. Aha. Itu perangai tidak bagus.




Aku menonton cerita 'Kau Laksana Bulan' dan addicted seketika dengan jalan ceritanya. Rasa teruja melihat perjalanan hidup Adrina, disebabkan ia berkisar hidup seorang penulis dan skripnya ditulis oleh seorang penulis. Khayal seketika aku melayanya bersama kak Husni sampai habis 13 episod. Bukan senang mencari drama melayu yang kuat ceritanya. Suka. Siapa cakap dengan menulis tidak boleh buat duit? Sudah banyak bukti yang jelas dan terang sekarang bahawa dengan menulis kamu juga beloh menjana pendapatan.

Ahha.

Menulis. Kerja ini sahaja rasanya yang serasi dengan kehidupan dan diri aku. Tidak perlu berdepan dengan manusia sesak dan hanya bekerja dengan diri sendiri. Hanya menulis itu memerlukan komitmen dan kemahuan yang sangat tinggi. Asal ada MAHU dan MAHU.

Tunggukan kehadiran novel remaja sulung saya. Doakan ia berjalan lancar dan doakan ia terbit tahun ini, Insya Allah... Ia cita-cita. Ia sesuatu yang berharga dalam hidup saya. Melihat buku sendiri di kedai buku itu nsuatu impian....

Amin.

Selesai.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut