Orang Baik Itu Damai Hatinya.

Tagline Ustaz hasrizal: Erti Hidup pada Memberi
Aku harus sedar yang selama ini hati, lidah, akal dan anggota seluruhnya saling bekerjasama untuk menghidupkan sekujur tubuh yang Allah pinjamkan selama nadi masih berdetik dan jantung tetap menjalankan tugasnya tanpa henti. Tidak ia berhenti selagi belum hadir ketetapan yang sudah tertulis sejak Azali bahawa nafasku hanya takat ini.

Bersediakah aku sebenarnya untuk merasai saat itu?

Bukanlah itu persoalannya dan bukan itu yang mahu aku contengkan kali ini. Sekadar menurut aliran jemari sebagaimana selalu aku membiarkan jejari tidak runcing itu bergerak sambil akal dan hati cuba untuk terus mengatur kata. Tulisan yang menggantikan semua bicara yang tidak mampu aku luahkan dengan lisan yang sering bisu. Bagi aku, lebih baik diam daripada aku sering menyakitkan hati orang apabila aku bercakap banyak dan tingkah yang pelik-pelik keluar daripada jasad ini.

Aku sentiasa percaya dan yakin yang Allah berikan apa yang kita berikan kepada orang lain. Usaha kita hanyalah seciput untuk dibandingkan dengan anugerah yang Allah akan berikan kepada kita. Tidak kiralah ianya baik atau buruk. Kebaikan yang kita tabur, harumanlah yang kita dapat. Keburukan yang kita canang, busuknya menjadi teman kita sehari-hari.

Walaupun kebaikan besar tidak mampu kita lakukan, perkara baik yang kecil dan berterusan itukan yang lebih baik? Bukankah amal yang paling baik bukannya banyak tetapi hanya sekali namun kecil tetapi berterusan... Di manakah agaknya letaknya diri?

Tidak padan untuk aku melihat ke dalam diri orang lain, sedangkan apa yang ada dalam diri tidak aku teropong sepenuhnya lagi. Kehidupan aku sehari-hari, alhamdulillah, walau ada ketika hujan mencurah, mentari lebih banyak bersinar dan Allah sentiasa memberikan anugerah terbaik melebihi apa yang aku lakukan. Allah berikan yang terbaik dan semua yang kita mampu tanggung.

Ada sekali terasa mahu berhenti belajar dan putus asa dengan apa yang sedang aku lalui sekarang, namun Allah hadirkan teman yang menguatkan diri dan nasihat-nasihat yang membuatkan aku membatalkan keputusan itu. Ada ketika rasa mahu terduduk dengan sedikit ujian disebabkan kelalaian diri sendiri, namun Allah tetap tidak biarkan aku hanya sendiri. Kadang mungkin aku yang terasa sendiri sedangkan sentiasa ada manusia lain di sekeliling yang perihatin. Tidak wajar melihat apa yang terjadi seakan akan berakhirnya sebuah kehidupan dan terus gelap masa depan. Apabila tidak mampu melihat diri sendiri lagi, pandanglah sekeliling...

Bagaimana manusia lain bisa menahan kesakitan?
Bagaimana manusia lain mengatasi kegagalan?
Bagaimana manusia lain mencari rezeki halal dengan kemampuan terbatas?

Bagaimana?
Bagaimana?
Bagaimana?

Kehidupan di dunia ini bukan hanya ada kamu seorang namun manusia di sekelilingmu Allah hadirkan supaya kamu belajar dan mengambil pengajaran. Usah rasa sunyi walaupun kamu mungkin tidak suka bergaul dalam ramai. Usah terasa sepi walaupun jalanmu hanya sendiri..

Ingatlah bagaimana kecewanya hati... Allah ada.
Ingatlah walau sedalam mana sakitnya hati.. Allah sedia mendengar luahan.
Ingatlah walau kesakitan tidak mampu ditanggung... dosamu diampun sebanyak mana kesakitan itu.

Semuanya bukan sia-sia.

Sungguhlah orang baik tidak memikirkan perihal dirinya, hanya mahu membuat orang di sekelilingnya tersenyum.

~Walaupun tidak dapat aku buatkan mereka tersenyum, semoga aku bukan menjadi orang yang menyesal kerana mengabaikan semua hak orang lain. Walaupun aku tidak membalas percakapan kalian dan hanya membisu, ketahuilah... harapku hanya terbaik untuk kalian~

3.38p.m
Qamar Jamilah.
~Sesungguhnya takdir Allah itu yang terindah. Doakan novelku diterbitkan tahun ini, Insya Allah.~

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut