Rindu Menggamit Hati

Hati, mengapa masih bersimpang-siur dengan persoalan yang sama. Memikir dan terus berfikir namun tidak pernah sampai ke sebuah konklusi. Ingin segera aku lepaskan semua namun akhirnya hanya terus terkaku di situ. Menanti sebuah pertemuan yang tidak mungkin akan terjadi. Tidak sesekali aku berasa penat untuk menanti saat perubahan itu benar terjadi.

Ya, masih perlu untuk aku tambahkan kesabaran dan kekuatan dalam diri. Biarlah sering aku menyakiti dan terus menyakiti, tidak tahu menghargai pada semua yang ada di sisi, namun dalam semuanya masih ada rasa yang terselindung dan disembunyi. Tidak mungkin aku zahirkan semuanya.

Ya Allah, jauhkanlah diri ini daripada segala godaan yang menggoyahkan selutuh perasaanku dan semoga terus aku berjalan damai atas jalan ini. Jalan yang telah aku pilih untuk meneruskan kehidupan. Aku tahu ianya sukar dan payah pada permulaannya, namun upaya dan terus berusaha untuk melangkah.

Selepas ini, aku hanya perlu diam dan makin mendiamkan diri. Aku mahu membiarkan pena yang mengganti bicara dan aku mahu terus membisu. Agak sukar kerana aku suka bercerita juga tentang sesuatu yang mahu aku kahabarkan. Rasa takut itu ada, takut makin melukakan hati orang yang aku sayangi...

Ya Allah....

Terasa makin cuba untuk aku mendekati, makin jauh semuanya cuba lari... Lari dan hanya menjadi bayangan yang mengganggu hidupku. Menyakitkan hati itu sakit dan membawa hingga ke mimpi. Teringat dan memikirkan dia membuatkan saban malam dia hadir dalam mimpiku.... Mimpi tentang apa yang aku fikirkan. Adakah kerana sebenarnya aku sudah mula sayangkan dia? Ya, aku sayangkan dia lebih aku sayangkan orang lain namun aku paling segan dengannya... Dia terlalu baik dengan aku.... banyak menolong aku untuk bangkit dan bertahan... dalam senyap atau berhadapan,

Ya Allah....
Bahagiakanlah kehidupan insan yang aku rindu dan sayang.....

kredit gambar: deviant art

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut