Kisah Seorang Part-Timer Page 1

Alhamdulillah Allah permudahkan urusan aku hari ini.

Aku tidak kisah tentang berapa yang aku akan dapat daripada lapan hari bekerja ini asalkan aku bisa beroleh pengalaman baru. Bukan senang untuk Jamilah turun ke padang dan mencari kerja. Ini rezeki aku sebenarnya. Berkenalan dengan Riya, kak Pija, Kak Alyah, dan kak Rini serta pekerja-pekerja mahalah Hafsa yang baik hati. Tidak kisahlah perlu berjalan jauh atau apa, asal aku dapat sesuatu.

Sekadar mahu mencoret pengalaman hari ini yang membuatkan aku serik. Serik untuk tidak bersarapan apabila aku perlu menggunakan tenaga yang banyak untuk naik turun tangga.Aku mahu mulakan kisah ini daripada mula hingga akhir...

Jam 7.30 sudah bersiap-siap untuk mandi dan mengemas mana yang patut. Akhirnya jam 8.15 pagi aku menuruni tangga untuk ke Pejabat Mahalah Hafsa dan di sana aku dipertemukan dengan part-timer yang lain. Pagi ini hanya minum air masak dan dua keping biskut daripada loker teman sebilikku..

Jam 9 lebih setelah diberi penerangan tentang apa yang kami akan lakukan, kerja dimulakan. Bermula daripada level pertama hingga ke level kelima, satu demi satu anak tangga kami daki dan membuat pemeriksaan. Aku, Ria dan kak Alyah ditugaskan untuk memeriksan kawasan luar manakala kak Rini dan kak Pija memeriksa bilik ke bilik. Oh, barulah aku tahu bagaimana proses memeriksa kamar dilakukan. hehe.

Jam sudah melebihi angka sepuluh. Kami di tingkat empat wing B untuk memeriksa keadaan tandas dan kawasan sekitar level tersebut. Mulanya kerjaku hanya mencatat keadaan setiap level namun aku tidak dapat bertahan.

Aku hulurkan kertas tersebut kepada Ria.

"Sori." Hanya itu yang dapat aku katakan. Kepala rasa berpusing dan gelap-terang-gelap-terang.

Allah.

Perut mendesak tiba-tiba. Teirngat yang aku belum menjamah makanan. Namun aku tahu teman-temanku yang lain juga sama. Namun semuanya masih steady. Hanya aku. Hari ini peristiwa dulu terbayang.

Teringatkan yang aku pernah pengsan ketika mahu menaiki bas gara-gara tidak bersarapan.

Hari ini dan kerja ini menuntut aku menggunakan banyak tenaga.

Mujur ada air dalam beg yang digalas di belakang.

Minum banyak teguk. Bangun namun akhirnya aku mengalah walaupun cuba untuk bertahan. Jika pitam siapa yang susah?

"Saya ke tandas sebentar."

Aku memohon izin. Di sana, melihat bibir sendiri yang sudah keputihan dan wajah yang tidak bermaya. Aku basahkan muka dan menanggalkan anak tudung. Memberi udara masuk. Lama aku di sini hingga temanku yang lain memanggilku.

Alhamdulillah...

Saya selesa dan lega. Pemeriksaan untuk blok pertama selesai sudah dan kami kembali ke pejabat mahalah untuk membuat laporan. Wah, dapat dapat punch card macam orang yang pergi kerja. hehe. Pengalaman ini walaupun hanya lapan hari tentu manis dalam lipatan diari aku. Insya Allah.

Jam 11 hingga satu hanya menyiapkan laporan dan duduk dalam pejabat sebelum meneruskan rondaan seterusnya pada sebelah petang. Alhamdulilah.

Jam empat aku bergerak pulang ke mahalah...

Dan lena yang dalam tanpa sebarang mimpi... Penat??? Ayah lagi penat mencari duit untuk menyara anak-anaknya. Kakak-kakakku yang sudah membuar duit tentu lebih penat dan duitnya pasti ada bahagian untuk aku. Alhamdulillah. Allah Maha Kaya...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut