..tak ada kerja namanya...

Dia masih belum sedar diri yang dia itu seorang pelajar yang tugasnya belajar. Kalaulah ayah dia tahu apa yang dia lakukan sebenarnya di kampus ini apakah agaknya yang ayah akan katakan? Bukanlah anakmu ini tidak mahu belajar tetapi perasaan itu secara tanpa sedar sudah jauh meninggalkan dirinya sendiri. Itu yang akan dia jawab apabila kelak ditanya ayah. Tetapi benarkah begitu? Hendak berdepan dengan ayah sahaja sudah terketar semua jemari inikan mahu menjawab apa yang disoal ayah.

Benarkah dalam semua kepahitan itu sebenarnya tersembunyi kemanisan? Manis yang hanya akan dikecap apabila kesabaran dalam diri ampuh. Kadangkala dia terasa seperti mahu berada dalam lena yang panjang dan melupakan semua yang terjadi. Namun dia sedar yang sebagai seorang manusia mana mungkin dia melarikan diri daripada sebuah tanggungjawab hakiki sebagai manusia. Mahu lari ke mana wahai kamu?

Perjalanan meniti kehidupan itu singkat untuk mengumpul bekal menemui Allah yang kamu kata kamu sayang. Benarkah dalam diri ada rasa sayang pada Allah? Soalkan kembali diri itu.

Entah!

Minggu ini penuh kesersabutan dan kekalutan. Diri terasa sedikit tidak terurus dengan dalam diri yang sentiasa memberontak hari-hari. Apabila dia ketawa maka terasa hilang sedikit semua benda yang bersarang namun apabila bersendiri semuanya datang menjengah. Semuanya seakan mahu menekan diri hinggakan dia lemas yang akhirnya membawa dia ke dalam lena yang panjang.

Kata cikgu, orang yang suka tidur untuk lupakan masalah lebih pendek umur namun apa yang dia peduli. Asal sahaja telinga tidak mendengar perkara yang dia tidak mahu dengar dan walaupun sebenarnya kadang lena itu seakan tidak beri makna, sekurangnya dirinya boleh melupakan semuanya.

Huhu.

Nota:
Kredit gambar: carian di google

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut