:.Mencari Cahaya:.

Pasti ada cahaya di hujung gelita.

Hidup ini tidak akan selamanya diselabut awan mendung. Hanya perlu pasak keyakinan dalam diri yang segala yang terjadi baik atau buruk, gembira atau sedih semuanya Allah aturkan untuk kebaikan kita. Kita memberi apa yang boleh beri, walaupun susah untuk memberi sesuatu yang kita rasa sayang sedangkan itulah yang terbaik untuk kita hulurkan kepada orang lain. Percaya dan yakinlah, setiap diberi itu akan dibalas cuma jangan diminta balasan itu dan jangan berharap. Kita tidak tahu apa yang akan Allah berikan.

Kita lihat seseorang dengan sekali pandang kita boleh terus percaya kepadanya. Kita lihat seseorang boleh terus kita jatuh kasih kepada dia. Hanya dengan pandangan pertama sudah masuk dalam hati kita dan kita mudah untuk menerima dia sebagai kawan kita. Sedangkan dengan orang lain yang sudah lama kita kenal namun belum dapat untuk berbaik.

Hati yang kotor itu payah untuk menerima kebaikan. Usahkan mahu betulkan manusia lain, diri sendiri bengkok dan tidak mahu dibetulkan. Namun aku teringat kata-kata seseorang, kala beliau bercerita ada seorang bukan Islam memeluk Islam lalu berkata pada temannya yang lahir sebagai seorang Islam, mengapakah tidak pernah kamu ceritakan tentang Islam kepada aku?

Cahaya mana mungkin hadir tanpa kamu yang mencari sumbernya. Ketenangan tidak hadir jika aku gagal menghadirkan Allah dalam setiap perkataan. 

Maka, carilah.. Pasti kau bertemu cahaya walaupun terasa seluruh hidupmu makin gelap. Hanya dosa yang akan menggelapkan mata hati. 

Nota:
1. Kredit gambar: http://fc09.deviantart.net/fs70/f/2011/020/e/2/e2ab57c3974725871f26f2e8bc11e8fa-d37lzal.jpg
2.Ilmu itu cahaya, ia tidak meresap dalam jiwa yang banyak dosa.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut