Durrah Nur Aqilah: Diberi-Nya Yang Terbaik




Harapan itu ada!
Pagi itu hening. Ada kabus terlihat daripada tingkap bilik. Bersemangatnya aku pagi ini mahu bertemu dengan empat sahabat tersayang.

Lu'luah, Jamilah, Aqilah dan Miftah.

Sungguh apabila dibuka mata sahaja sudah ternampak bayangan wajah empat orang sahabat itu. Usai Subuh segera aku mandi dan mengenakan pakaian sukan. Minum susu dan terus mengenakan tudung walaupun suasana di luar masih gelap.

Senyum hingga ke telinga.

"Maaf, aku tak dapat datang."


"Maaf aku ada kerja."

Mesej singkat yang dihantar Aqilah dan Jamilah meruntuhkan perasaan itu. Namun aku faham situasi yang perlu dihadapi oleh sahabat-sahabatku itu.

Aku buat-buat faham.

Akhirnya aku bergerak juga ke Tasik Edu. Mujur Lu'luah dan Miftah setuju untuk datang.

"Terima kasih kerana sudi datang."  Aku berbahasa.. Terharu dengan penerimaan dua orang sahabat ini. Melihat senyum mereka, hilang rasa sedih yang bermain dalam hati. Tidak perlu mengenang yang tiada, hargai yang di depan mata.

***
"Sahabat, maafkan jika selama kita berkawan aku ada buat salah dengan kalian. Lama benar kita tidak ketemu. Sungguh sebenarnya aku fikir mungkin hari ini hari terbaik untuk kita bertemu. Hari lain entah bila." Aku bersuara.

Lu'luah dan Miftah tunduk. Dalam benak masing-masing terfikir tebiat apakah sahabat mereka seorang itu? Selama ini dia hanya diam. Hanya bersuara apabila dirasakan perlu. Seakan ada perkara besar yang mahu disampaikan.

"Rukun bersahabat itu sepatutnya saling memahami. Maafkan aku kerana jarang untuk memahami kalian. Aku lupa yang sahabat aku juga punya hak. Bukan hanya aku perlu penuhkan hak aku dengan diri sendiri. Aku lupa tanya khabar kalian. Aku tidak menyoal kesihatan kalian. Aku tidak pedulikan kata-kata kalian. Sungguh terasa aku banyak bersalah dengan kalian."

"Durrah, apa ini? Apa yang kamu merepek?" Lu'luah mencelah.

"Sebenarnya, tujuan aku mahu kita bertemu ni sebab aku mahu katakan sesuatu dengan kalian. Aku mahu kata yang lepas ini aku mungkin akan pergi jauh. Aku mahu melanjutkan pelajaran ke tempat lain. Ayah aku sudah uruskan." Aku tunduk. Ada air yang ditahan daripada mengalir. Ada sebak bertamu dalam diri tanpa dipinta. Ada kata yang tidak terucap.

'Mungkin ini kali terakhir kita bertemu.' Hati  mengucap perlahan.

Lu'luah da Miftah tersentak! Pegang erat jemari aku.

Sunyi membungkus suasana.

"Tiada angin, tiada ribut, mengapa ini khabar yang perlu kami dengar?" Miftah bersuara perlahan.

"Aku sayang kalian. Tapi aku terpaksa." Durrah menjawab tenang.

Teratai yang segar di tasik Edu tidak mengundang ria lagi. Perkhabaran yang dibawa  mencantas pagi yang sepatutnya diisi dengan kegembiraan setelah lama tidak bersua.
Suasana jadi kaku.

***

Kamu mahu tahu satu perkara? Tidak semua yang kita minta kita akan dapat. Kadang kita minta lain, kita dapat lain. Kita mahu lain, kita peroleh lain. Yang penting belajar untuk menerima.

Aku menonton cerita Hani malam Selasa lepas.

"Perlukah Hani biarkan mereka juga bersedih untuk Hani?"  Lebih kurang begitulah dialog yang Hani tuturkan ketika guru dan kawan-kawannya datang melawat. Dia nampak gembira dan tidak menunjukkan yang dia sakit.

Rabu malam khamis aku menonton Drama Ayoub. Ayoub yang hilang rasa sabarnya dengan sakit kerana termakan kata-kata Aidil. Benar, kata-kata yang diucap walaupun tidak kita percaya pasti aka terfikir juga dengan apa yang kita dengar.

Aku tidak mampu untuk bersuara lebih. Aku tidak pandai mahu ambil peduli orang lain. Ada masa aku mahu ambil tahu, namun apabila aku ada peluang itu, aku tidak peduli akan apakah perasaan orang yang ada depa aku.

Aku tahu, tidak semua perkara dapat kita ceritakan pada orang lain. Ada benda yang mahu kita simpan dalam hati supaya tidak sakitkan orang lain. Namun, ada takut kadang-kadang apabila perkara yang didiamkan itu mencetus kepada sesuatu yang tidak baik dan aku terlepas pandang.

Aku telah gagal menggunakan masa yang diberi.

Andai aku yang berada di tempat Hani itu, dapatkah aku bertahan senyum kepada orang lain? Menyembunyikan gelodak dan rasa dalam diri supaya yang terlihat oleh orang lain adalah kegembiraan, sedangkan dalam hati bertampuk rasa gerun dan takut pada hari esok. 

Kerana Allah tahu apa yang terbaik untuk kitalah maka ujian pada kita semua tidak sama. 

Ah, memang aku tidak faham perasaan orang lain! Hati kayu!



Yang penting cuba!
***

Sesungguhnya dalam kita cuba memahami sesuatu, kadang kita lupa yang bukan hanya kita punya perasaan! Letakkan dirimu pada tempat orang lain dan belajarnya untuk memahami!



Nota: 
Kredit gambar1: http://fc05.deviantart.net/fs71/i/2009/357/e/8/__Hope___by_moroka323.jpg
Kredit gambar 2: http://browse.deviantart.com/?qh=&section=&q=rainbow#/d29e0o0

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut