membaca, menulis

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

"Sebenarnya pasti ramai sekali yang minat dan mahu menulis. Empat hari membuka booth kecil di UIAM, bertemu beberapa orang 'sisters' yang minat menulis. Kata salah seorang, "ya lah, bila kita baca buku, tak rasa macam itu yang mahu dibaca. Sebab itu mahu menulis."

melihat ke hadapan: UIA yang akan ditinggalkan, selamat berkenalan bumi Sri Damansara

Comments

Embun Melati said…
Eh,buka booth dekat mana?Tak perasan pun.huhu
Tetamu Istimewa said…
Ya, A Samad Said pernah menyeru supaya seseorang yang hendak menjadi penulis itu perlulah membaca beberapa kali sebelum mula menulis. Jadi menjadi seorang penulis, perlulah banyak membaca.
Embun Melati,

depan tangga ke Evoke Cafe. Sehingga Jumaat lepas. :)
Tetamu Istimewa,

setuju.
Ada juga yang punya pendapat, mahu menulis harus baca semua genre, baharu banyak yang dipelajari. Tetapi seharusnya bacaan seseorang ditapis supaya pemikiran tidak dipengaruhi apa yang dibaca.
najihahusna said…
teringin nak baca friends forever akak .

tapi takde rezeki nk beli lagi .
alahai :(

Popular posts from this blog

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut