Mencari Semula Kekuatan

Tidak ada manusia dalam dunia ini yang tidak diuji. Susah itu ujian, senang juga ujian yang mana setiap detik yang terjadi, setiap kejadian yang menimpa, setiap laku yang dibuat setiap masa ada perkiraannya. Allah Maha adil kepada setiap hamba-Nya.

Ya Allah, betapa sudah banyak salah lakuku sepanjang dua puluh dua tahun menjadi pengembara bermusafir di bumi. Betapa sering diri tidak sedar akan segala tanda-tanda dan amaran yang pernah kau tunjukkan bahawa aku bukannya muda lagi. Satu demi satu peristiwa yang pernah singgah dalam diari kehidupan seakan terus aku biarkan ia dibawa angin hingga aku seakan tidak tahu yang itu adalah satu 'tanda' yang mahu Kau tunjukkan kepadaku.

Allah bersama sangkaan aku kepada-Nya. Selama mana aku bersangka baik dengan Allah, insya Allah aku tahu langkahku masih berada di atas jalan yang Satu. Namun semakin hari, terasa makin samar jalan yang sedang aku lalui. Terasa kosong detik-detik yang dilalui tanpa berbekalkan hati yang suci.

Menonton "dalam mihrab cinta" kemudiannya "nur kasih the movie" bukan sekadar cerita yang aku cari. Betapa sesungguhnya perubahan tidak hadir sendiri tanpa dicari. Semakin kamu mahu berubah, seakan kuat kamu akan teruji dengan segala yang kamu kata. Apa yang pasti, kekuatan dalaman yang terjana daripada amalan yang terjaga dan hati yang baik membuatkan kamu selamat dan kuat untuk melakukan perubahan.

Kisah Adam hanya sebahagian daripada ramai manusia yang kuat hatinya setelah berubah dan tidak mahu berpatah semula ke zaman gelap.
Cerita Syamsul Hadi adalah sebuah sisi manusia yang tidak biarkan diri terus terjebak dengan kejahatan kerana sangkaan-Nya pada Allah itu terbaik.

Lalu, bagaimana dengan dirimu?

Tidak puaskah diberi sebuah keluarga bahagia yang menyayangi dirimu?
Tidak cukupkah diebri sahabat yang tidak lari ketika kamu berada dalam kesusahan apatah lagi ketika senangmu?

Pantas, apakah lagi yang kamu nanti?

Adakah mahu menanti sebuah turning point yang besar terjadi dalam hidup barulah kamu akan berubah? Hati itu dahulu yang perlu kamu ikhlaskan untuk berubah.

Lain-lain akan datang kemudian.

Hubungan dengan Allah kamu kena jaga apatah lagi hubungan sesama umat Nabi Muhammad. Tanggungjawab yang banyak kamu abaikan, bagaimanakah akan kamu jawab nanti?
Mata yang sering kamu pejamkan kepada kebenaran siapakah yang akan bertanggungjawab.

Allah...

Biar segelap mana masa lalu, berikan laluan untuk diri lakukan perubahan.

Tolonglah... bahawa sesungguhnya kamu kena ingat yang kehidupan pasti akan berakhir. Kena redha. Mesti bersedia.

Allah...

sebuah monolog,
Qamar Jamilah.
8 Ramadhan 1432/080811

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut