Katanya kamu belajar bahasa Arab.

Petang tadi menerima panggilan daripada Aqilah bertanya akan maksud beberapa perkataan dalam bahasa Arab.

"acu tahu bahasa Arab?" Ah, sudah. Apa yang mahu ditanya oleh anak saudaraku ini. Jujurnya nama sahaja pelajar jurusan bahasa Arab disuruh bercakap memang aku lari sembunyi belakang kawan dahulu. Hanya apabila terpaksa, memang keluar juga satu dua kalimah bahasa Arab yang mudah-mudah.

Satu anggapan dalam diri yang MESTI diubah. Bilakah orang lain akan tahu akan perihal bahasa Arab jika kamu -AKU- sendiri tidak langsung mahu berusaha untuk mengubah tingkat kefahaman dalam bahasa Arab malah makin hari makin berkarat. Ini sebulan cuti pulang nanti tergagau pula mahu mencari makna perkataan dan memahami kuliah yang disampaikan pensyarah. Aku kagum melihat seorang gadis bernama Syafiqah Rahmat yang sedang belajar di Beijing membuat satu blog menggunakan bahasa mandarin. Subhanallah.

Aku yang sudah bertahun-tahun belajar bahasa Arab ini masih di tingkat sama kefahaman.

Malah jika dikira semester aku belajar di peringkat ijazah ini sudah empat semester panjang tambah dua kali semester pendek aku di sini. Belajarnya sudah tentang syair namun ditanya kembali apa itu mu'allaqat sab'ah pun aku gagal untuk menjawab.

Ketika belajar kononnya faham dan langsung tidak pernah mahu bertanya. Terkesan aku dengan satu ayat dalam blog Aizzul Izzati, seorang teman sepersekolahan dahulu...

Lebih kurang begini: "kalau usaha tidak gah, jangan diharap untuk dapat cemerlang." Oh, makan dalam aku!

APA? Apakah lagi yang aku tunggu sebelum aku mahu betul-betul belajar bahasa Arab. Ramai orang lain yang mahu belajar bahasa Arab namun Allah telah tetapkan JAMILAH sebagai salah seorang pelajar bahasa Arab. Lantas, mahu dipersiakan peluang ini dengan hanya masuk kelas tadah kitab- keluar main-main- masuk kelas lagi - periksa - hilang apa yang aku belajar.

Kitaran apakah begitu?

Bukan perihal kerja yang aku fikirkan ketika aku mengambil keputusan untuk memilih bahasa Arab sebagai pilihan pertama empat tahun lalu. Kataku dahulu... ah, lupakan sahaja. Semuanya seakan sudah terbang bersama-sama angin yang menderu keras dalam diri. Menerbangkan sisa semangat yang ada dan perlu aku cas semula semuanya untuk kembali meneruskan perjuangan.

Ya, alhamdulillah aku sudah selesai menulis novel TEKAD yang melalui fatrah panjang sebelum sampai saat itu. Masih di tangan editor dan belum masa untuk diterbitkan. Aku tidak tahu bila namun doakanlah ia dipermudahkan dan aku dapat juga melihat satu-satunya -buat masa ini- manuskrip yang berjaya aku langsaikan dengan izin Allah menembusi pasaran. Amin.

Ya, tentang pelajar jurusan bahasa Arab. Ia tentang satu impian, perihal satu keinginan yang tidak berjaya aku tunaikan dalam diri sendiri lalu aku jadikan ia watak dalam ceritera itu. Sebuah kisah untuk bacaan remaja.. Nantikan ia, insya Allah.

Baik, berbalik kepada bebelan aku. Adakah niat aku belum betul? Oh, dengan niat pada awal pekerjaan menentukan perjalanannya lancar atau tidak. Memang benar aturan Allah ada pada setiap yang berlaku namun perlu juga diingat bahawa usaha setara mana untuk kamu dapatkan hasil yang terbaik.

Allah!

Aku mahu positif.
Aku mahu terus melangkah.
Aku rela rebah dan gagal berkali.
Aku tega merasa semua kesakitan itu.

Lantaran,
Aku percaya pada aku ubat paling mujarab.
Kegagalan yang buat aku hargai kejayaan.
Kesedihan yang buat aku rindu rasa riang.
Air mata yang jadikan aku hargai senyuman.

Semuanya ada hikmah. Allah beri apa yang terbaik dan termampu buat aku.

Selesai sudah membebel sebelum iftar.

Sebelum iftar,
Qamar Jamilah.
9 Ramadhan 1432/090811
iringan La khauf: satu hati

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut