29 June 2010

CINTA KERA DAN BUNGA

*Artikel ini ditulis pada 25 Muharam 1427 menggunakan bahasa D- untuk bahasa Melayu... Sebuah catatan lama yang sengaja ditulis semula. :)



BICARA CINTA II

Aku ada baca majalah I bulan Febuari 2006 satu hari tu. Nak tahu story apa? Menarik sangat. "Cinta Enta-Enti." Tengok-tengok pun dah teruja, aku fotostat artikel tu. Aku nak kongsi dengan kengkawan semua. Nak dengar tak?



Penulis tu kata orang dah tukar trend cinta ni. Betul... Aku sokong 200%. Tengok dia, ehem-ehem- tudung labuh, tapi sayang dah pandai couple pun. Bukan aku anti lelaki, tapi kata orang benda tu bakal jadi pencemar agama. Korang setuju? Ini pendapat aku ajer. Terpulang, betul terima, tak betul tegurlah aku.

Nak tau, yang sebenarnya tak elok walaupun kita cinta guna SMS ke, emel ke... kan dah ada ayat "jangan hampiri zina". Penulis artikel tu kata lagi benda-benda tu memang mula-mula bagi tazkirah, pastu sms, perjumpaan naqib-naqibah, last-last tukar teddy bear, hadiah dan macam-macam lagi. Ingat bagus ke macam tu?

Jangan nanti pulak korang suma cakap aku ni takde perasaan tengok orang laki. Sorry. Aku pun cam pompuan lain juga. Tapi, kita ni sebagai pompuan kena menampakkan 'kemahalan' harga diri kita. Jangan sekali lelaki tegur, layan giler. Bukan aku nak mengata, kenyataan yang memang kita lihat sebab dah ada di mana-mana.

Indah kan bagi yang bercinta dengan jalan yang betul. Aku ambil contoh Rabiatul Adawiyah. Kerana terlalu cintakan penciptanya sanggup lupakan kemanisan hidup di dunia. Best tak cenggitu? Saper tak teringin kalau Allah janjikan balasan yang lumayan?

Hidup dalam zaman modenisasi ni kena pandai segala-galanya. Aku ada satu suggest. Cadangan je la. Apa kata kalau ada kawan, orait, teruskan! Cuma satu ajer, syaratkan ada teman ketiga atau keempat atau sepuluh orang pun tak per. Pastu tutup aurat penuh. (tak semestinya tudung labuh, asal lulus), then cakap benda-benda berfaedah bukan pegang-pegang tangan, tepuk tampar, yang semua akan sakit hati kalau tengok.

Sapa tak sedih tengok anak-anak muda la ni. Okey, kemajuan tak salah, tapi kalau kemajuan sampai merosakkan anak bangsa sendiri, bukan kemajuan lagi dah, dah bertukar jadi kemajuan yang memundurkan. Nak tahu apa itu yang memundurkan? Akhlak anak-anak muda sekarang ni dah tak nampak apa lagi. kepada kawan-kawan seperjuangan semua, bukak mata kita luas-luas, lebarkan telinga selebar-lebarnya. Tengok dan dengar nasib muda-mudi kita.

melalut le pulak aku ni. Nak cakap soal cinta kan? Pengakuan jujur... Jujur-jujur-sejujurnya aku memang pernah jatuh feeling kat seorang mamat. Memang kata orang gila bayang kalau tak nampak sehari. Alhamdulillah Allah bukakkan pintu hati aku untuk beralih angin. Dok sorang-sorang, pastu ingat dan buat imbauan dia bukan tau aku suka kat dia, kan buang masa. Syukur aku dah normal sekarang.

Para ukhtiku tersayang, selagi mana kita berpijak di bumi milik al Khalik dan kita bernafas atas ehsan-Nya, sedarkan diri kita sendiri. Sapa kita? Untuk apa kita hidup? Nak cinta dengan manusia atau Allah? Lepas ni apa destinasi kita? Bila tiba-tiba rasa cam gatal nak call balak atau aweks kita, ingat peringatan Allah. Kita imbas apa-apa peristiwa yang berlaku la ni yang memang dah jadi bala Allah. Sedaq sikit diri kita ni terlalu kerdil dan halus. Telefon juga beritahu balk-balak dan aweks kita untuk sama-sama berubah. Lagipun masa masih ada selagi ajal belum menjemput kita. Berubahlah kita untuk kegemilangan Ummah.

"Nak dating-datinglah. Nak couple-couplelah. Nak bercinta cintun teruskan, satu jer aku nak ingatkan kalian semua, apa yang Allah janjikan pasti terjadi. Suatu hari andai kita diberi balasan cash time tengah dating tu tanggung sendiri."

Sekali lagi dan terus aku nak tegaskan cintalah dengan yang benar-benar cinta dan menyayangi kita. Bukan cinta monyet ke, cinta kera atau apa-apa cinta tapi start hari ni kita sama-sama cari cinta yang bersamanya keredhaan Allah.

Insya Allah.

Allahu'alam.

No comments: