Random Rant.

Harus berani bermimpi.
Berada dalam dunia mimpi adalah momen terindah apabila yang terlihat adalah yang cantik-cantik, yang muluk-muluk, yang menarik semuanya. Namun apabila diri berdiri dalam dunia realiti haruslah bersedia berdepan hakikat yang bernama kehidupan. Manis, masin, masam, pahit, semuanya teradun menjadi ramuan dalam kehidupan.

Lalu, mengapa harus kamu menjauhkan diri, menjarakkan dirimu dengan dunia realiti. Tidakkah kamu sedar yang hidupmu bersama-sama manusia di dunia sebenar bukannya dalam alam mimpimu itu. Keluarlah! Buangkan selimutmu dan lihat dunia sebenar yang apabila hitam kau pilih itulah jadinya dan andai warna pelangi yang corakkan kehidupanmu bahagia hadir mekar dalam jiwa. Ya, kehidupan kita bagaimana diri itulah yang memilih.

Banyak kali aku dimarah kerana tindakan nan satu itu. Melarikan diri dan menjarakkan diri supaya perihal sebenar tidak terlihat namun akhirnya hal menjadi makin payah dan susah. Allah. Terasa aman apabila tidak ada yang tahu apakah yang sedang dilakukan sekarang, bagaimanakah perasaan sekarang, namun akhirnya aku terperangkap dalam kesunyian kerana perbuatan sendiri.

Bukankah muslim itu bersaudara dan kekuatan terbina kerana kita bersaudara?

Titik.

Rapuan yang entah mana melelncongnya..

Terperasan aku sejak dua menjak ini gempa berlaku di mana-mana.. Setiap hari sana -sini dilaporkan ada berita tentang gempa bumi, banjir dan bermacam-macam bencana yang menimpa..

Kelahiran bayi makin meningkat namun selalu juga kita dengar semakin banyak kematian-kematian yang tidak terduga.. allah..

Engkaulah Yang Maha Mengetahui.
Dunia ini tidak mampu menanggung dosa penghuninya.
Aku yang hidup belum kembali ke jalan mula.
Mengenal diri yang makin menginjak usia.

=(

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut