BERPERSATUAN

Aku sudah mendengar tentang perkara ini banyak kali. Tetapi semuanya ibarat mencurah angin ke daun keladi. Macam masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Sememangnya kehidupan sebagi mahasiswa memerlukan diri yang cekal dan berdikari. Jika tidak, tinggallah kamu di belakang, hanya menghabiskan pengajian tanpa dapat mengcungkil bakat atau memperbaiki diri sendiri dan orang lain.

Justeru, kehidupan selaku mahasiswa punya cabaran dan mehnah yang dilalui semua mahasiswa, cuma cara dan bilakah seseorang diuji yang membezakan. Allah tidak membebankan kita dengan sesuatu yang kita tidak mampu.

Aku teringat kata-kata seorang alumni UIAM bernama ustaz Hafiz... Beliau berkongsi beberapa cabaran yang dilalui mahasiswa.



PERTAMA:Cabaran Kehidupan Setelah Bekerja.
Jika kita di unviversiti malas mengambil bahagian dalam aktiviti, hanya kelas dan tidur di katil, maka lahirnya pekerja yang bekerja hanya untuk menunggu gaji hujung bulan. Jika dalam persatuan ada exco dan sekreteriat yang hanya mengarah dan tidak membuat kerja, begitulah dunia luar. Kehidupan dalam dunia kampus boleh menjadi cermin pada kehidupan kita kelak.

Jadi, carilah sempada diri. Terobos sempadan diri dan kejutkan gergasi malas yang sedang tidur dalam diri. Bangkit dan lakukan sesuatu kerana kita pemimpin masa depan.


KEDUA: Kemahiran atau Soft Skill
Arus kehidupan hari ini tidak hanya mementingkan A dalam slip peperiksaan namun apakah nilai tambah yang ada dalam diri seseorang mahasiswa. Tidak kiralah dalam bidang keusahawanan, penulisan, percakapan umum atau bidang lain. Semuanya menjadi bonus setelah graduasi kelak.

Saya percaya bahawa di unversiti punya banyak peluang dan ruang yang cukup untuk kita mencungkil bakat dan kelebihan yang Allah berikan. Ketahuilah bahawa setiap kita dilahirkan dengan BAKAT dan KELEBIHAN. Cuma perlu dicari.

KETIGA: Cinta Enta Enti.
Saya masih ingat ketika di tingkatan empat saya membaca entri tentang ini yang ditulis oleh Ustaz Maszlee Malik. Gejala ini boleh menjadi barah yang menyebabkan orang memandang serong kepada sosok-sosok yang terlibat dalam dunia dakwah. Mereka yang sepatutnya menjadi qudwah hasanah perlu bijak mengawal diri dan pergaulan.

Bukan bermakna jalan perlu tunduk tanah hingga terlanggar tiang! Namun Allah sudah gariskan batas antara lelaki dan perempuan. Saya sendiri kadang gagal terutama di alam maya.

Ketahuilah hai saudara saudariku, kalian sosok dakwah yang dipandang oleh bukan seorang namun ramai, terutama mereka yang mencari jalan pulang. Sedikit kita berbuat salah orang sudah nampak.

Sekian, banyak pula aku menconteng. Sekadar meluah apa yang mahu terbit daripada hati. Isi utama adalah kata-kata Ustaz Hafiz, namun penerangan adalah olahan saya sendiri.

Titik.

Comments

Jamilah said…
TUKIRAN,

salam dari Malaysia..

semoga dapat sesuatu daripada artikel yang dibaca..

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut