AKU.CINTA ISLAMI.LOVE.

Aku pernah terdengar seseorang berkata yang usia baya aku adalah masa yang mana pemikirannya selalu berfikir untuk berkahwin dan mencari pasangan hidup. Namun ia akan berubah apabila usia kita menjengah 23 tahun. Sejauh mana kebenarannya, allhu 'alam. Aku? Kadang-kadang aku naik rimas juga apabila topik ini dibuka... Biasalah, budak belum matang.

Baik. Sebut tentang cari pasangan, maka kita akan berkenalan. DAlam ISlam, kita ada cara bermuamalat antara lelaki dan perempuan. Ajnabi dan Mahram. IA berbeza mengikut keadaan dan keperluan. Jadi, bagaimana jika kita melanggar fitrah itu? Wujudkah sebenarnya yang dinamakan islamic couple? Sebagaimana yang kita lihat dalam realiti seharian? Wajarkah kita menggunakan alasan kami akan berkahwin untuk menjalin perhubungan?

Ya, jika sudah bertunang memang kita perlu bertemu dengan pasangan untuk berbincang dan saling mengenali. Tidaklah bermakna aku terllau syadid dalam hal ini, namun secara peribadi, aku inginkan sebuah cinta seusai berkahwin. Kedengaran janggal dan tidak menarik, namun aku tertarik dengan kisah cinta Ummi Hani dan pasangannya. Mereka bercinta sesudah akad nikah dan ternyata kasih sayang bercambah dari hari ke hari kerana mereka perlu saling mengenali.

Bukankah begitu lebih mengujakan?

Memang, kesalahan lalu adalah sebuah kesilapan. Mempunyai rasa dan perasaan terhadap lawan jantina adalah fitrah. Kesalahan pula jika menyukai seseorang yang sama jantina. Tetapi bagaimana perasaan itu disalurkan.

Ini kisah kawan aku yang mahu aku ceritakan kembali. Kisah seorang budak 12 tahun yang menyukai lelaki dan sanggup menulis surat mahu berkenalan dengan si jejaka. Ada pula seorang lagi kawan aku yang mengusya lelaki yang dia sukai dan menuliskan dalam diari. Bukankah itu membawa kepada masalah hati? Bagi orang yang kuat tidak mengapa, tetapi harus diingat, syaitan sentiasa mengggoda. Berhati-hatilah.

Sahabat, aku bukan anti cinta atau terlalu bersikap ortodoks, namun ini pandangan aku secara peribadi. Biarlah kita merasa cinta yang manis sesudah akad nikah. Jagalah rasa malu dan makin mahal perempuan itu (menjaha diri) makin berharga dia untuk suaminya. Janganlah kita hanya suka pada hari ini, namun mudah jemu setelah berumah tangga. Kita perlu lihat jauh, bukan hanya suka pada hari ini.


Sahabat, aku hanya berkata apa yang aku rasa. Aku hanya manusia biasa yang berbicara dengan dengan apa yang mahu digerakkan jemari dengan izin Allah. Ini perkongsian aku untuk kamu kerana aku sayangkan kamu..


Wassalam.

Comments

terry bogart said…
minta izin nak ambil pic yg snow tu..cool maa

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut