SEMUA KITA PERLU BERHIBUR

Kedukaan yang bertamu adalah kurniaan Alllah supaya hamba sentiasa ingat DIA. Maklumlah, manusia selalu teringat pada Pencipta dengan amat sangat dalam kesusahan dan kesedihan. Jadi, penyelesaiannya, manusia perlukan hiburan.

Namun, "wahai hati, apakah jenis kesukaan yang kamu mahukan."

Maka dijawabnya hati: "Aku dambakan zikir yang berterusan meniti di bibir tuanku. Aku mahukan seorang tuan yang sentiasa berdoa dan menyerahkan diri kepada Tuhannya. Aku perlukan seorang tuan yang sentiasa bersolat dan bersabar."

Hanya itu! Diri secara fitrah mahukan kebaikan bukannya kerosakan. Hanya desakan syaitan dan dorongan persekitaran mengubah seseorang menjadi tidak baik.

Hiburan yang diperlukan sang hati yang bersih bukanlah pesta-pesta hiburan, lagu-lagu yang melalalikan dan hubungan tanpa batas yang membawa kemudaratan.

Maka. wahai diri, ingatkah kalian bahawa nabi juga melalui kesedihan? Saat dakwahnya ditolak, baginda menjadi sangat duka. Namun Allah adalah pentarbiah baginda. Maka diberitakan khabar gembira dengan ayat-ayat al-Quran yang menghiburkan baginda. Sesungguhnya baginda hanya manusia.

Kita, apatah lagi. Namun hiburan kita perlulah yang baik-baik sahaja. Jangan ditambah titik hitam dalam hati yang merosak jasmani.

Jom islah diri! Berhibur dengan batas yang digaris Ilahi.

Wassalam.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut