05 September 2011

Nak Kahwen?

 
Seakan baru tersedar yang diri ini sebenarnya makin menginjak tua.
Zaman kanak-kanak sudah lama berlalu,
Zaman remaja makin meninggalkan diri,
Usia dewasa mula nampak dalam diri,
Walau perangai geraknya hanya berinci.

Baru tersedar usia makin menuju mati,
Adakah bekalnya nanti?
Anak yang soleh.
Ilmu yang bermanfaat.
Sedekah jariah yang pernah dilakukan.
Lalu, yang mana ada pada diri?

Anak?
Rasanya dalam fikiran masih jauh untuk fikir tentang sebua rumahtangga atau baitul muslim. Sungguh. Walaupun sudah ada dan makin ramai sahabat, sepupu yang dahulunya membesar bersama-sama dan kenalan yang menginjak dunia baru alam perkahwinan, aku belum terdetik untuk itu. Mungkin 'pernah' namun tidak lagi. Setelah aku terfikir yang bagaimana nanti lahirnya seorang zuriat yang menyalin perangai aku, aku seakan khuatir untuk walaupun hanya berfikir tentang alam perkahwinan. titik.

Beruntunglah mereka yang peroleh zuriat dalam usia muda. Anak adalah aset yang sangat berharga buat yang bernama ibu ayah.

Ilmu yang bermanfaat?
*tundukkan kepala dan fikir berulang kali*
Ilmu apakah yang pernah aku kongsikan dengan orang lain?
Apakah yang aku selalu kongsikan dengan orang lain?

Sedekah jariah?
*geleng kepala*

Lalu, adakah jika matiku Allah takdirkan tika ini, ada bekal yang dibawa bersama?
Atau dosa menghambat saban masa, menjadi beban di pundak pada hari Muka.
Tiadalah orang lain menanggung amalan orang lain...

Allah.

***




Alhamdulillah. Selamat sudah seorang sepupuku melangkah ke alam perkahwinan setelah beberapa bulan lalu kakakku bergelar isteri. Semoga kalian dikurniakan rumah tangga penuh aman harmoni dan penuh mawaddah dan rahmah...

No comments: