01 June 2011

Perihal Janji.


Senang untuk menutur janji, namun sukar untuk mengotakan semua yang telah dilafaz. Tidak kisahlah janji dengan diri sendiri orang atau orang lain.

Janji dengan kanak-kanak jangan sekali dimungkiri. Mereka punya ingatan yang kuat dan akan ingat segala janji kita kepada mereka. Walau kita 'menipu' atau 'berhelah' dengan mereka, mereka akan katakan ia sesuatu yang benar.

Mereka manusia suci yang tidak faham apa itu tidak betul, tidak benar atau tipu.

..Maka aku benar-benar terperangkap dengan janji..

Sudah berapa banyak agaknya janji yang telah aku taburkan namun tidak pula aku penuhi? Berdosa...

Bersalah tidak memenuhi janji. Kadang sengaja dimungkiri, ada ketika 'pending' , lalu mesej yang disampaikan tidak sampai pada aku. Janji hanya tinggal janji.

Esok aku berjanji untuk menyerahkan manuskrip yang siap diedit dan diolah semula kepada yang sepatutnya. Hakikatnya, belum satu muka yang aku sentuh.

Semalam sudahlah seharian aku habiskan dengan melayan kerenah diri sendiri yang apabila mula ia buat hal, satu kerja tidak jadi.

Assignment yang sudah seminggu atas meja, baru ditulis pagi ini kerana akan dihantar pada tengahari. Masih menangguhkan assignment individu, dan esok barulah bersentuh kerana petangnya perlu dihantar pada ustaz.

Berbuih mulut nasihatkan diri sendiri, masih mengulang tabiat lama, perangai sama.

Berkeping-keping peringatan ditulis kononnya untuk nasihatkan diri, akhirnya hanya tertampal kaku di dinding.

Walaupun ustaz Asem baik, kena balas kebaikan ustaz dengan kebaikan juga, jangan diberi tuba lagi kepada insan yang mengajar kamu..

Hm...

[lalu teringat kedegilan dan kesengalan jamilah semester lalu]




I like this picture and the words...

Pertengahan semester,
Jangan dilayan sangat perangai dalam diri,
Sudah selalu begitu,
Awalnya semangat,
Tengahnya makin buat perangai.

Sudah,
Lupakan yang lain.




Ingat ayah di rumah,
DUIT KAKAK yang banyak kau minta (tidak malu punya adik)
Diri yang menanti kejayaan sendiri.


Dan lain-lain..

Sudah, berhenti membebel untuk diri sendiri....
Wassalam.

No comments: