Seakan layang keputusan tali Melayang mengikut angin.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Hanya orang yang punya impian akan bekerja. Tidak kiralah apa impian. Apa mimpinya. Apa matlamatnya. Orang bekerja akan dapat apa yang dia mahukan. Pasti, semuanya atas keizinan Allah.

Tatkala,
Jiwa di awan, jauh akal mengembara tanpa tujuan pasti
Dia
Seakan layang keputusan tali
Melayang mengikut angin.
Di manakah daratannya?

Apa yang ada dalam fikiran itu yang terlantun pada perbuatan. Ingat, Allah sudah rakam dalam al-Quran, keadaan tidak berubah selagi mana DIRI tidak berubah. Diri sendiri. Diri sendiri. Diri sendiri. Sudah banyak tahun dipersia, sedang tidak pasti destinasi yang dituju.

Sebab itu tidak tercapai yang apa sepatutnya dicapai. Semuanya tersimpan dan tidak nampak apa yang mahu dicapai. Berhenti sejenak. Toleh tujuh tahun lalu saat diri itu menulis apa yang diri mahu jadi, dan Allah memberi lebih baik daripada apa yang diinginkan. Sedang saat ini, apakah lagi yang tinggal? Allah sentiasa merindukan permintaan hamba-Nya. Bagaimana akan diberi jika tidak meminta. Minta dan terus berusaha.Tiada yang turun daripada langit tanpa tangan yang bekerja dan ada peluh menitik menyudahkan kerja itu. (ah, sedapnya jemari menulis!)

Jagalah tulisan itu, supaya kelak bukan ia penyebab kamu berada dalam keburukan. Akal yang diberi untuk berfikir, gunakanlah ia sebaiknya. Orang yang tahu belum tentu akan buat. Orang yang buat memang tahu. Perjalanan baharu bermula dan perhentian seketika menyeksa jiwa. Teruskanlah. Selagi dipinjam jemari yang sihat mengatur aksara, akal yang dapat berfikir, dan jantung yang tetap berdenyut, alirkan aksara di sungai bicara. Suatu hari saat dipandang semula catatan ini, tahulah kamu bahawa keputsanmu menerus bicara dan mengatur aksara adalah keputusan terbaik. Diam bukan keputusan bijak.

Susun kembali
Impian berkecamuk
Jadi satu!
Untuk apa kamu menulis?

Wahai yang mahu menulis, teruskan berlari dan melarikan aksara menjadi perenggan. Tiada masa untuk dibazirkan dan membina alasan demi alasan. Tulis. Tulis dan tulis. Itu ubat yang kamu cari. Setelah diberi kemudahan, apa lagi yang kamu cari?

G4.1, SAFF, uiam.
090113.

kredit gambar:  http://browse.deviantart.com/traditional/collage/?order=9&q=kite#/d20hh7g

Comments

aku-bukan-robot said…
(= kembali ke sini. meninggal jejak.
moga apa yang dituis tak terarah kepada yang buruk. Allah ! )'=

jazakillahu khairan jaza' untuk ingatan. moga Allah redha.
aku-bukan-robot,

moga Allah redha kita semua. :)

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut