Selesainya Imtihan Duniawi

Mungkin ada yang berkata, hari ini menjadi saat paling indah kerana sudah berjaya menamatkan semester ini apabila kertas akhir peperiksaan sudah diduduki.

Jujur, aku tidak merasakan demikian. Hampir 10:30, aku melangkah keluar daripada dewan peperiksaan. Aku hanya memenuhkan kertas-kertas jawapan tanpa berfikir dua kali atau menyemaknya kembali. Fikiranku sudah kosong! Pandaganku bukan lagi milik seorang manusia bernama Jamilah.


Entah siapakah yang mengajar diri ini untuk keluar awal daripada peperiksaan.

Semester ini adalah semester kedua aku di sini. Namun aku sudah merasakan keepritan apabila aku asyik melayan perasaan aku yang masih belum berpuas hati dengan apa yang Allah berikan untuk aku. Aku bergerak dalam keadaan rohaniku mati. Fizikalku keras, mulut tersenyum, sedangkan hati... Di situlah letaknya kelemahan aku yang seboleh mungkin aku sembunyikan. Tapi aku dedahkan di sini.

Sedang orang lain sibuk mengulang kaji, aku masih melayan internet. Kadang-kadang tidur, kemudian layan lagu, baca novel seolah-olah aku bukan salah seorang calon peperiksaan.


Maka, aku pasrah walau bagaimana sekalipun keputusannya kerana itulah risiko yang telah aku ambil.

Kalaulah ayah tahu apakah yang dilakukan anaknya, apakah perasaan beliau?
-Blog terupdate setiap hari, namun khabarnya tidak ditanya.
-Baca novel kononnya insaf, namun kebaikan kepada beliau pun tak dilaksana.
-Sekarang dah nak ketagih facebook vberhubung dengan kawan-kawan, namun telefon sekali satu sem pun payah.

6-4-2010
2:34p.m
ITD

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut