Kala Cinta & Wahyu Bersatu

Tajuk: Kala Cinta & Wahyu Bersatu (KC & WB)
Pengarang: A.Ubaidillah Alias
Penerbit: PTS Litera Utama Sdn Bhd
Harga:RM12.60 (Harga asal RM18.00)
Komen Jamilah: Pengakhiran yang membahagiakan dan memberi kepuasan kepada semua. Adakah watak seperti Amir Mukhlis dalam kehidupan sebenar?

 muka depan dan belakang Kala Cinta & Wahyu Bersatu (Gambar dari blog ustaz a.ubaidillah)

Setelah membaca Warkah cinta Berbau Syurga dan Mengintai Cinta Khalifah, maka KC&WB adalah novel ketiga yang ditulis Ustaz Ubaidillah yang berjaya saya hadami.
Fenomena kini, remaja makin menggemari novel cinta Islami dek pasarannya juga yang makin luas. Bagus juga. Apakan tidak, dahulu kita bantak didedahkan dengan novel yang memaparkan cinta-cinta muluk hinggakan remaja mahu mencubanya. Dalam bertambahnya kesedaran masyarakat untuk membaca, wajar sekali kita dijamu dengan bahan-bahan yang dapat mendidik hati walaupun disampaikan secara santai.

Setelah usai menghabiskan bacaan yang berlangsung selama tiga hari dalam keripuhan peperiksaan akhir semester, saya terfikirkan sesuatu. "Wujudkah seseorang yang mempunyai perwatakan seperti Amir Mukhlis dan Balqis?" Kebetulan, saya pernah terbaca tentang kisah seseorang yang mahukan isterinya tinggal di rumah dan mendidik anak di rumah. Semoga dia mendapat isteri yang punya perwatakan seperti Balqis.

Secara jujurnya, saya terpikat dengan pesona bahasa dan lenggok bahasa yang digunakan oleh ustaz a.Ubaidillah. Ceritanya, ya memang cerita cinta yang sangat Islami dan banyak watak yang bermain dengan cinta yang tentunya berbeza pembawakannya mengikut peribadi seseorang. Wardah, Tasnim, dan Amelia mewakili anak muda yang sentiasa inginkan seseorang yang dapat mendampingi mereka dan membimbing ke jalan yang lebih baik. Ternyata peribadoi Amir yang ternyata menepati nilai-nilai Islami berjaya menuntun hati mereka ke daerah cinta. Namun jodoh sudah ditentukan Allah.

Latar Kelantan, tanah kelahiran pengarang masih menjadi latar ceritanya. Maka, saya yang belum pernah ke sana hanya dapat membayangkan tempat-tempat yang diceritakan, namun suka melihat keharmonian masyarakatnya.

Pergantungan kepada Allah dan menagih cinta yang diredhai menjadi intipati cerita ini. Bagaimana Balqis yang walaupun cintakan Amir, tidak menagih cintanya secara melulu, namun bangun di sepertiga malam, lantas berdoa mohon Allah berikan jodoh yang terbaik.


Jadi, kepada yang tertanya-tanya akan nasib Amir dalam Warkah Cinta Berbau Syurga, terjawablah sudah...

Ustaz Ubaidillah (gambar dari facebook ustaz ubaidillah)

p/s: ustaz, teruskan menulis sesuatu yang dekat dengan remaja.Karya perlu dilawan dengan karya, jika mereka menghasilkan karya melankolia dan tidak membataskan syariat, maka ustaz tampil dengan karya yang mendidik remaja dengan ikon dan cara bercinta yang Allah redha...

                                                            ___________________________________________________

2-4-2010
04:21a.m
Qamar Lu'luah
-Di manakah kita letakkan cinta yang sebenarnya

Comments

Jamilah said…
alifnunalif,

Nak pinjam? Mintalah dengan J...

Belum beli buku Kak Munirah.. Dia sedang menyiapkan manuskrip ketiga.. Hari tu ada cerpennya di majalah I.. Makin kencang jemarinya...

Oh..Bagusnya.. Nak baca...

Berapa? Huuu.. Soalan sensitif tu.. Sebelas buah. Tapi yang ilmiah ada dua je.. Yang lain semuanya novel..

Jangan tiru saya.. ;)
jamilah said…
Boleh...

Sem depanlah ye...

Huu.. Banyak habiskan duit orang... :)
Salam'alaik, ukhti. macam mna endingnya? amir dgn siapa? balqis, amelia atau tasnim? just want to know. ^_^

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut