APA MAHU DITULIS?

Soalan yang aku nyatakan sebagai tajuk entri kali ini tentu ada pada sesiapa yang berangan-angan untuk menulis tidak kisahlah dalam genre apa sekalipun. Aku sendiri selalu menyoal diri soalan yang sama.

Aku bukanlah penulis prolifik yang selalu menulis, sekadar berkongsi sedikit pengetahuan yang aku ada.

*Tulislah apa yang kamu tahu: 
Setiap orang ada pengalaman berbeza-beza dan menarik untuk dikongsi dengan orang lain. Pengalaman kita yang berbeza itulah dapat menjadi satu acuan menarik untuk perkongsian kita. Malah boleh terhasil sebuah novel yang sangat menarik jika kita dapat mengolahnya. Kadang-kadang pengisian kita yang sedikit boleh menjadi panduan kepada orang lain. JAdilah tulislah apa sahaja yang kamu tahu! Bahan-bahan yang dipelajari di bangku kuliah juga boleh dikongsi dengan orang lain.

*Menulis sesuatu yang dekat dengan diri.
Kisah keluarga yang boleh dikongsi, kehidupan harian, diari, tentang diri, kejatuhan dan semangat untuk bangkit daripada kegagalan. Semuanya menarik untuk dikongsi asalkan tidka terlalu peribadi. AKu suka membaca tulisan seperti ini kerana terasa dekat dengan diri. Bukankah jika kita tiada pengalaman, pengalaman orang lain dapat menjadi bahan tulisan?

***

Banyak perkara sebenarnya yang dapat ditulis asal sahaaj ada KEMAHUAN. Sedangkan orang sibuk boleh menulis dengan konsisten, apatah lagi seorang yang punya masa lapang yang banyak. Ayuh, luahkan apa yang ada dalam jiwa untuk dikongsi dengan orang lain.

Jika mereka menyerang kita dengan tulisan yang buruk-buruk, adakah kita hanya diam dan mengutuk dalam diam? Allah sediakan pena untuk kita sama-sama bangkit... 

Tapi lebih bagus mereka yang bekerja di medan amal tanpa jerih. Mereka mendapat pahala kerana beramal, namun tidak mengapa jika kamu menulis untuk kebaikan. Teruskan wahai diri-diri, menulislah sesuatu supaya ia dapat ditinggalkan saat maut menjemput kamu kelak. Ia akan menajid rantai amal jika kamu menulis untuk KEBAIKAN

Wassalam... 

Sekadar berkongsi,
Jamilah Mohd Norddin
22-4-2010
09:41a.m
Qamar Jamilah al-Mahangi.
~Mencari spirit menulis~

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut