28 May 2010

Papadom

Bismillah...

Kalian pernah menonton filem Papadom? Semalam, aku menonton filem ini di youtube dan ternyata ceritanya sangat menyentuh perasaan dan memberi pengajaran bagi seorang yang bergelar anak kepada ayah. Baiklah, aku bukannya mahu becerita tentang sinopsis atau tentang filem ini, sekadar berkongsi dapatan setelah menonton filem lakonan Afdlin Shauki ini. Cerita cinta? Cinta seorang ayah kepada anaknya...

Kalian pernah bayangkan seorang ayah yang sangat menjaga anaknya hingga anak itu terasa tidak bebas dan terkongkong. Ya, anak remaja sentiasa mahukan kebebasan. Namun ada sebab si ayah berbuat demikian. Aku terkedu dengan dialog sang ayah yang maksudnya hampir begini:

"Biasalah kita lelaki tak reti nak tunjuk sangat dengan kata-kata. Jadi Pak Cik buat dengan perbuatan. Pak Cik harap suatu hari dia akan faham."

Sayangnya seorang ayah ini sampaikan sang ayah menunggu anaknya ketika di sekolah.. Sediakan makanan ketika rehat, menunggu setiap hari tanpa JEMU. Hal ini kerana sang ayah insaf setelah kematian isterinya. Kerana terlalu sibuk mencari wang si isteri terabai dan sang anak dahaga kasih sayang. Sang Ayah mahu menebus kesalahan dengan menatang anak bagai menatang minyak yang penuh.

Kehidupan di universiti bermula. Kita sedar atau tidak sebenarnya ayah kita sangat bimbangkan kita yang jauh di mata mereka. Dalam Malaysia sahaja sudah melangit bimbangnya, apatah lagi di seberang laut. Jadi, kita hendaklah berjaga-jaga dan sentiasa mengawasi diri sendiri supaya tidak terjebak dalam kancah dunia gelap. Naudzubillah...

Walaupun kalimat ayah terbatas, perbuatan mereka menceritakan kasih sayang. Mereka tidak akan pernah meolak jika kita meminta wang untuk membeli itu ini. Mereka akan sediakan apa yang kita mahu. Sampai kadang-kadang kita meminta sesuatu yang luar kemampuan mereka. Ayah tetap akan tunaikan..

Ayah,hanya seorang ayah dalam hidup kita. Marilah kita hargai mereka selagi mereka ada di sini mereka. Walau bagaimana sekalipun mereka melayan kita, sayangnya pada kita tetap tebal, anaknya. Mereka mahu menjadi pelindung kepada setiap anak mereka...

Ayah, kasihnya berkorban apa sahaja.

p/s: Cerita ini tentang ayah, jadi tiada cerita tentang kasih dan pengorbanan Mak. Cubalah tonton 'Papadom' dan nikmati hikmah yang tersembunyi di balik cerita.

No comments: