Skip to main content

Dua Hari

Dua hari yang mengingatkan aku tentang banyak hal.
Dua hari perjalanan kereta, bas, feri, bas, dan jalan bersama kakak.
Dua hari melawat ayah di hospital, dan aku si bongsu berusia 29 tahun yang masih kaku, tidak membantu apa-apa. Hanya berdiri seolah tanpa rasa, di sudut.
Dua hari, yang selepasnya, aku memilih untuk kembali ke kota walaupun berhajat untuk bercuti panjang.
Dua hari yang mengingatkan betapa kakak-kakak banyak berkorban, dan aku, si bongsu tanpa perasaan.
Dua hari, melihat manusia keluar masuk, pergi dan pulang, disorong, berbaring, berjalan...
Dua hari yang mengajar betapa berharga nikmat sihat.

Terima kasih, untuk dua hari pada Julai Dua Ribu Lapan.


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments