Saya Sayang Kalian!


Aku membesar dengan kasih seorang ayah yang membesarkan aku dengan penuh kasih sayang. Ayah yang tidak pernah menolak permintaan anaknya. Ayah yang sangat baik untuk seorang anak seperti aku. Anak yang banyak menyusahkan ayah dengan ulah yang dia lakukan. 

Anak itu yang kini tidak lagi mengukir senyum pada wajah ayah. Ayah yang dengan sabar menghantarku ke Kulim setiap kali dia akan kembali ke tempat pengajian. Ayah yang menantinya hingga bas bergerak meninggalkan stesen. Ayah yang menyambut kepulangan anaknya ...

Jika suatu ketika, dia berikan nombor satu dalam kelas pada ayah. Jika suatu masa dia menjadi antara pelajar terbaik sekolah dan ayah melihat dia mengambil hadiah pada 2007. Jika suatu masa ayah menghantarnya menaiki bas ke Petaling Jaya... Kini, apakah yang dia beri pada ayah? Duit yang dia peroleh daripada hasil penulisan belum sekali sampai pada ayah. Berita dia ke sana sini, tidak sampai pada ayah. Buku yang dia tulis belum sampai ke tangan ayah.

Ayah, sungguh rindu itu bertamu sejak minggu lepas ... Makin menggila rindu itu saat ayah hadir dalam mimpiku semalam. Mimpi yang seakan aku rasakan ia sebuah kejadian benar dalam diriku. Petanda apakah? 

Ayah, 
yang paginya sudah menghidupkan motor menoreh getah.
Ke kedai membeli sarapan,
masih bekerja menyara keluarga.

Aduhai si anak bongsu,
tiba masanya hubungi ayah yang sering merisik perihalmu daripada kakak.
tiba masanya hubungi ayah, wahai anak ...
sebelum terlambat ...

Ayah, 
terima kasih benarkan anakmu ini terbang
menggapai citaku sebagai penulis.
mendoakan dalam diam agar anakmu tidak lagi membuat ulah.

Ayah,
adik rindu ....


Ayah hanya ada seorang, wahai si gadis bongsu.
Keluarga hanya ada sebuah
Walau si gadis bongsu sering membuat ulah,
sayang kalian masih terasa ... dalam hatiku
nan keras dan degil 

saat seorang demi seorang bergelar isteri dan menambah bilangan keluarga kita
ketika itu berderai air mata melihat kakak menjadi milik orang lain,
tetapi
itulah lumrah kehidupan ..

Aku sentiasa okey. Aku sentiasa baik-baik sahaja di sini. Aku sentiasa OKEY. Usah ditanya lagi , "Adik Okey?" kerana ia hanya melebatkan mataku dengan air yang turun tanpa dipinta. Aku okey, wahai kakak-kakakku. Adikmu ini akan menghabiskan pengajian, Insya Allah selagi nyawa masih di badan walaupun mengulang banyak kali, terjatuh banyak kali ... Adikku akan menamatkan pengajiannya. Insya Allah. Percayalah wahai kakak-kakakku.


...




ini entri ingatan buat diri sendiri yang diamuk rindu pada mereka ... 
keluarga nun di Kampung Bukit Kabu - Alor Setar -Perak - PG Safiyyah .
Allah, jagalah mereka kerana mereka tidak berhenti mendoakanku

jamilah mohd norddin
uiam
(^___________^)

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut