Penulisan Puisi : SN Prof Muhammad Hj Salleh

## Aku sambungkan pengisian penulisan puisi. Kali ini perkongsian oleh SN Muhammad Hj Salleh.


Sastera Malaysia tidak luas. Ia bukan lautan, hanya sungai yang alirannya kecil. Sastera Malaysian masih tergenang dan sedikit airnya mengalir sampai kepada khalayak. 

SN menekankan bahawa kita mesti meluaskan pembacaan dan tidak hanya terhad kepada bacaan dalam negara. Tidak sekadar membaca karya kawan-kawan. Apabila pembacaan diluaskan, banyak perkara baharu yang akan kita tahu dan pengetahuan kita makin luas. Pembacaan tidak akan mengecewakan.

Tambah SN Muhammad Hj Salleh, kita sudah terlalu banyak meminjam daripada orang lain. Sastera dan perumahan harta asli yang kita punya. Sastera rakyat asli daripada rumah. Rumah panjang, rumah-rumah negeri milik kita yang tidak boleh ditiru orang luar. Teknologi dan lain-lain semuanya kita pinjam daripada orang luar.

Kita boleh sahaja terlibat dengan "sastera wangi, " tetapi ia tidak membawa kita ke mana-mana. Harus berani bereksperimentasi dengan bahasa. Lihat sahaja orang dahulu yang suka mencipta ayat-ayat yang menjadi bacaan kita hari ini. Apakah yang akan kita tinggalkan pada generasi akan datang? Adakah bahasa rojak? Persoalan yang mesti difikirkan.

SN Muhammad Hj Salleh seorang yang suka mengembara dan sangat menganjurkan kita mengembara sementara masih muda. Ini aku setuju, kata orang zaman bujanglah untuk berjalan lihat dunia. :)

Buku yang baik hanya akan dinilai selepas 25 tahun. Bukan masa sekarang. Buku yang terkenal hari ini belum tentu akan kekal untuk generasi akan datang. 

Berada dalam dunia sastera, ada sesuatu yang mesti kita tahu. Mesti berani menjadi tidak popular! 

Salah satu hobi SN Muhammad Hj Salleh mengumpul kamus. Beliau banyak cerita tentang pembelian kamus. Ada yang diperoleh percuma dan ada yang dibeli dengan harga tinggi.

Bagaimana mahu menyemak karya? Catat dahulu, tulis kemudian. Suntinglah karya sehingga berpuas hati walaupun ia mengambil masa yang panjang.



*** akan dikemaskini kemudian. Ini hasil catatan dalam buku conteng. 
*** bakal bersambung dengan pengisian oleh SN Dr Anwar Ridhwan

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut