Betulkan Niatmu ...

Demi Dhuha!
Banyak melihat luar sehingga terlupa melihat dalam diri sama seperti kamu melukakan diri sendiri. Kamu menyakitkan diri sendiri hingga tersekat perjalanan di situ. Memandang luar hingga tidak hitung nikmat tidak terkira yang Allah berikan pada dirimu.

Pada mimpi-mimpi yang Allah hadirkan dalam dunia nyata.
Pada ceritera-ceritera angan yang kau pohon dalam doa dan Dia jadikan ia suatu realiti.
Pada pencapaian yang melebihi usaha.

Nikmat apakah yang kamu dustakan, wahai yang hanya tahu menggerakkan jemari pada papan kekunci ini?

Ada sesuatu yang sering kamu lupa setiap hari. Memulakan hari dengan niat mencari redha Allah. Niat memberi sesuatu kepada lain. Niat mahu mengubah satu keburukan dalam diri.
Niat mahu senyum dan senyum kepada orang lain.

Pekerjaan yang dimulakan dengan niat baik, insya - Allah kebaikan akan mengiringi. 

Berhenti asyik memandang orang lain. Betulkan dalam , kesannya nampak di luar.  

kata Prof Muhaya : "kalau asyik berdebar, banyak dosa!"

awal perbuatan , betulkan niat dan terus bergerak.

Ayuh , kita bekerja sebelum mati!

Meneruskan perjalanan perlukan kesabaran dan kekuatan hati. Tentunya bersama bantuan Allah. Memulakannya tidak payah. Jadi, niat di awal perjalanan itu utama.

Comments

Nur Suhada ✿ said…
Kak, terima kasih atas catatan pembangun jiwa ini. Setiap ayat yang tertulis amat menyedarkan nubari ini.

Kelembutan ALLAH betapa pun lama masanya terasa bagaikan kerdipan mata
bila mata terpejam.

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut