kamu tidak boleh mengubah semalam, tetapi tidak akan terlewat mencipta pengakhiran baru.

Gambar sekadar hiasan
minggu kedua semester baru.
ustaz-ustaz yang segar.
pembelajaran yang walau ada yang diulang, memberi erti lain.
Hikmah gagal adalah dia dapat mengulang supaya mendapat lebih ilmu.
:)
Senyumlah! Tidak harus aku mengeluh pada hari semalam yang berlaku.
positif!

Awal Oktober ada bengkel penulisan. Sudah mendaftar, teringat pula SERUMPUN 2. Manakah yang harus aku korbankan?

***

Suatu hari, ketika singgah di blog PG (post graduate) menjengah bilik kakak dan berbual-bual, dia menyerahkan sekeping poskad bertulis:

"You cannot go back and make a brand new start, but you can start from now and make new ending!"

betul-betul kena dengan diri sendiri. Terima kasih Allah menghantarkan ustazah Nadwah yang menasihatkan supaya aku tidak menukar kepada jurusan lain. Terasa ada perubahannya. Aku hanya lebih bersabar dan mencari diri sendiri. Bukankah aku sendiri yang memilih berada atas jalan ini? Walau sepahit mana, pasti hujungnya manis, walaupun tidak semanis orang lain.

Lupakanlah segala kegilaan dan perangai tidak-tidak. Mulakan langkah baru dan terus melangkah. Belajar dengan adik-adik yang pastinya memberi banyak pelajaran baru. Seperti kelas semester pendek yang lepas. Aku tidak menyesal terlewat, kerana aku tahu pelajarannya sangat besar. :)

Ayah, adik terlewat menghabiskan, tetapi adik akan menyudahkan!

kata kakak keempatku; "kita sudah tidak ada siapa-siapa. Hanya satu peluang ini. Belajarlah selagi boleh belajar. Semua orang mengharapkan kejayaan adik."

Ya, aku anak bongsu. Anak terakhir dalam keluarga. Cukuplah menghadirkan duka pada sekeping hati milik ayah. Masanya membuat ayah senyum.

kata ayah, ketika dalam perjalanan ke Hospital Taiping melawat ibu saudaraku: "tak tahulah. depa belajar, konvo ke, macam tak ada jalan nak pegi sana. Masa masuk dulu hantarlah sampai sana."

Ya. Akulah anak yang ayah, mak cik dan kakak-kakak hantarkan sampai ke CFS Petaling Jaya lima tahun lalu. Mereka sanggup bersama-sama datang ke sini menghantarkan anak bongsu ini...

kata kakakku lagi, "ayah tak datang konvo orang lain, ayah tunggu hang konvo."

Hm, maka harapan apakah lagi yang mahu aku hampakan. Sentiasa ingat pesanan ustaza Nadwah, kalau SPM kamu boleh, mengapa sekarang tidak?


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments

Akak, buktikan kemampuan dirimu.
Tiada istilah lambat, lewat..akak lebih untung. Belajar kan Ibadah. Habis lambat, bermakna lebih banyak peluang untuk beribaadah :)) Jihad ilmu...jom.

*Ina nak datang konvo akak*

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut