Aqilah, anak saudaraku.

Aku tidak ingat Majalah Asuh keluaran mana yang telah aku tunjukkan pada anak saudara sulungku yang berusia 10 tahun ini. Aku berjanji aku mengeposkan jika dia menulis karangan pendek untuk Asuh. Gembira pula memberi mereka membaca majalah ini.

Dia menulis menggunakan tangan. Bertulisan tangan. Ibu saudaranya yang penyegan ini, tidak menaipnya semula. Membiarkan karangan bertulisan tangan itu sampai kepada Editor. Bukankah aku dahulu juga begitu? Bezanya aku menghantar ke radio, dan ini Asuh. -ah, aku sendiri belum pernah menerjah majalah Asuh. Semasa sekolah rendah, aku hanya mengenal Didik, Kuntum, Kawan dan seangkatan dengannya. Yang ada majalah kakak-kakakku -ANIS, IBU, IBU BAPA, Saji dan majalah lain. Harus juga berikan mereka membaca apa yang baik buat mereka. Mahu memberi benda lain, aku sangat tidak pandai.

Setelah tiga kali ditanya anak saudaraku sudah poskah karyanya, barulah aku ke pejabat pos. Seingat aku dua bulan lepas.. Alhamdulillah, karangannya tersiar dalam majalah Asuh bulan ini. Ya, ramai lagi karya lain yang tersiar, hanya aku mahu melahirkan keterujaan tadi saat melihat namanya.  Seakan teringat kegembiraan yang aku rasa lebih satu dekad yang lalu.

Dua hari sudah, melihat majalah Asuh hanya tinggal sebuah di kios UIA. Duit dalam poket tidak mencukupi untuk membelinya, melihat sekali lagi petangnya, naskah itu tiada lagi.

Hari ini, dapat membeli Majalah Asuh keluaran Oktober 2012. Belek-belek, melihat nama Nor liyana Aqilah Ridzuan. Seperti nama yang sangat sinonim. :) Tahniah, anak saudaraku, dalam usia 10 tahun karangannya tersiar dalam Asuh. Semoga kelak dia juga menjadi penulis. Katanya berminat menjadi guru.

Lain kali, bolehlah menulis lagi. :)

Buat anak saudaraku, harus menulis lagi.

"Bila acu balik?"

"Raya haji... "

Aku tahu dia juga tidak sabar melihat karangannya itu. Terus tekal anak saudaraku ...

"Nanti acu hantar lagi."

Pandai pula mulut ini mengatur janji. Semoga anak saudara sulungku ini meminati dunia penulisan jua. Amin. (ayuh yang membaca, aminkan bersama. :) )

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut