tulis vs cakap

Aku tidak selalu puas dengan tulisan, sebagaimana aku sering kehilangan bicara. Apabila di tengah ramai, spontan mulut terkunci. Walaupun aku sedar perbuatan itu sangat tidak baik, hinggakan ditegur pemandu teksi pada suatu hari:

"Dah tuhan beri kita mulut kenalah bercakap. Bukannya b*** (tidak baik pula mahu disebut bisu, nampak kasar.)"
Memang kena hempuk sebiji atas jemala, tetapi mulut nan satu tetap terkunci, tidak sama apabila berada berbicara dengan tulisan. Itu tanda seorang penakut yang sangat tidak wajar dicontohi. Paling wajar, gunakan mulut untuk beramah mesra.

Dalam kelas RCP, ustaz Badri menyalurkan nasihat secara tidak langsung lewat bicaranya...
"Salah ketika belajar itu biasa. Kena keluarkan apa yang dalam kepala walaupun tidak betul. Saya bukannya tahu apa yang ada dalam kepala kamu. Apabila saya minta kamu syarahkan khutbah, cari maknanya dalam kamus. Jika ada lebih makna tulis semua makna tersebut supaya kelak ketika saya terangkan kamu nampak. Tidak bermula dengan kosong. Barulah namanya kamu belajar. Bengkok dalam kepala kamu, saya tidak dapat lihat."

Dua biji batu dihempas atas kepala. Memang aku tidak mencari maksud khutbah Saidina Ali yang diajar ustaz. Hanya beberapa perkataan yang dicari kemudiannya tinggalkan begitu sahaja. Usaha yang main-main. Sedangkan, alahai jika dicari tentu sahaja aku tidak perlu gementar sendiri dalam kelas.

Belajar. Kena buat salah. Kita tahu benda baru. Kita ingat. Kita bukannya cikgu untuk sentiasa betul.

Angguk kepala.

Aku lebih banyak belajar daripada kesalahan bukannya perkara betul.

Aku mahu tinggalkan sedikit yang diajar ustaz, sebagai ingatan untuk diri sendiri...

"Aku tidak akan salahkan seorang yang mati kerana kesedihan yang melampau."
Antara maksud kata-kata ustaz Badri pagi tadi. Kemudian ustaz bersyarah panjang tentang penerimaan seseorang akan peristiwa pedih yang berlaku dalam hidup kita. Kita tidak pernah dilarang untuk berasa sedih kerana kekuatan kita tidak sama. Redha tidak semestinya langsung tidak menangis. Kita redha, tetapi sebagai manusia biasa, air mata spontan jatuh dan mungkin seperti air sungai yang deras alirannya ketika kesedihan datang dalam hidup kita. Sesungguhnya kekuatan dan penerimaan setiap orang atas sesuatu peristiwa itu tidak sama. Jadi, biarkan kadang air mata mengalir kerana sebuah kesedihan kerana mungkin suatu hari air mata itu yang menjadi kekuatan.

 Diam tidak bagus.
Diam boleh jadi bagus.
Diam boleh disalah erti.
Dia dianggap sombong.
Diam mungkin tiada idea.
Diam kerana dia seorang pendiam.

ITD-FE-07
9.44 malam.
Saat hati meronta untuk menulis, mengalirlah aksara demi aksara, dipinjam Allah.

Comments

Rafieq Roslan said…
This comment has been removed by the author.
Rafieq Roslan said…
terharu membacanya pabila nasibnya sama..

berapa banyak "karut " da tuu??

http://qeifar.blogspot.com/
http://apit555.blogspot.com/
Anonymous said…
Rafieq Roslan,

mana satukah yang sama?
Karutannya sudah tidak dapat dikira.. :) Sudah baca friends forever? (promosi buku sendiri?)

~Jamilah

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut