mengadu lagi.

#Tidak wajar menjadikan kekurangan alasan melangkah ke belakang. Dalam sedar tidak sedar semalam, terdengar bicara Dr Muhaya, antara maksudnya kitalah apa yang mahu kita jadi.

#Sebaik-baik tempat pengaduan adalah Allah. Teringat cerita suatu masa semester lepas, terasa tidak ada duit... tiba-tiba datang seorang teman yang tidak terlalu rapat, hulurkan RM120, katanya diberi ibunya. Allah. Smeoga Allah berkati hidupmu.

#Percaya ada jalan keluar untuk semua masalah. Bersama kepedihan itu senyum.

#Allah tahu semua yang aku sembunyi dan zahir. 

#Mulakan langkah pertama, ada langkah seterusnya.

#Doakan semua mendapat yang terbaik dan tidak tertekan dalam fatrah peperiksaan ini. Selamat bertemu keluarga tersayang. Aku? Jawapan skema, tak tahu lagi nak balik bila.  

***dikemaskini.
 

Comments

Faaizz d. Zul said…
eh, poin terakhir kita serupa.

"tak tahu lagi nak balik bila"

rasa mcm nak singgah art for grabs.


and, goodluck midterm!
ghost writer said…
penulis remaja rupanya kamu.. nice. :)

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut