Rindu.



Rindu itu adalah,
anugerah dari Allah,
insan yang berhati nurani,
punyai rasa rindu

Nasyid nyanyian Hijjaz ini evergreen dan tidak jemu-jemu didengar dahulu hingga kini.

Rindunya pada sebuah nama. Ayah. Insan terbaik yang membesarkan aku dengan melakukan pelbagai kerja hingga anaknya besar kini. Ayah yang baik dan berkorban demi anaknya. Ayah yang tidak pernah marahkan anaknya. Ayah yang sentiasa merelakan anaknya melakukan perkara yang disukai anaknya. Ayah yang bersabar dengan kerenah anak bongsunya yang tidak mesra alam. Kenangan mendapat basikal ketika darjah dua paling lekat dalam ingatan. Terima kasih, ayah. :)

Rindunya pada seorang ibu yang melahirkan aku. Lapan tahun hidup bersama beliau mungkin tidak meninggalkan banyak kenangan namun masih lekat sedikit memori itu kemas dalam ingatan. Anak bongsu yang suka mengikut ke mana ibunya pergi. Anak bongsu manja (..mungkin?) anak bongsu yang setiap Isnin berselang dua minggu dijemput ibunya untuk bertemu doktor gigi. Anak bongsu yang suka mengikut ibu itu sudah besar kini. Ibu, bahagialah di dunia baru...

Rindunya pada guru yang mencurah bakti sejak aku tadika hingga diterima di taman ilmu dan budi. Memang aku manusia pendiam yang buat masalah dalam diam. Ya Allah, malu mengingat perangai kebudak-budakan yang pernah dilakukan suatu masa dahulu... Cikgu yang mengajar aku tulis baca, kira tambah tolak, melahirkan minat dalam sastera, dalam bahasa Arab? Terima kasih, cikgu!

Rindu untuk menulis... Bukan! Rindu kembali menghantar ke media massa. Sekarang karya hanya tertampal dalam blog dan kekal di situ, Setelah munculnya buku pertama, aku mahukan yang kedua dan seterusnya.. Doakan dia diberi kekuatan (Ila Husna atau apa jua namanya..)



Rindukan usrah?
Rindukan ...
Rindu serindu-rindunya..
Rindu tangisan yang merawat luka.
Rindu ...
Rindu bersendiri bersama Allah Yang Mendengar.
Rindukan Kekasih Allah.. Allahumma solli 'ala saidina Muhammad.

psst: Masih tidak sedar peperiksaan akhir berbaki empat kertas...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut