Adat periuk berkerak, adat lesung berdedak.

 Setelah sejam empat puluh lima minit, gadis itu meninggalkan dewan peperiksaan. Jika berbaki lima belas minit, seperti ayam berak kapur pula menanti jarum jam mengunjuk angka sebelas. Cepat-cepat diangkat tangan, memberitahu yang dia sudah tamat menjawab. Adat gadis itu -kecuali terpaksa- akan meninggalkan dewan peperiksaan sementelah dapat dijawab atau tidak kertas peperiksaan itu.

Benarlah dia spesis manusia yang menanti datang 'seru' barulah dibuka buku, ditatap aksara dalam buku yang selama ini terbiar di rak kemas terletak tanpa mahu dilihat sedikit pun isinya. Apabila dibaca beberapa jam sebelum peperiksaan, maknya dibaca buku itu untuk menjawab kertas yang bakal diberi pengawas peperiksaan. Sebelum ini hanya tahu makan, tidur, berjalan di dunia maya, berkelintar keliling asrama, beberapa jam akan mulanya peperiksaan barulah terbuka 'hati'nya untuk sedikit melihat pelajaran yang dibelajar sebelum ini.

Sungguh sifat pelajar bukan begitu. Pelajar rajin membaca dan menelaah pelajaran setiap masa. Belajar semua perkara, bukan seperti gadis itu.

Adat periuk berkerak, adat lesung berdedak... Bagaimana periuk mahu berkerak jika tidak digunakan?

Lihat. Tiada kaitan tajuk dan inti contengan. Ini namanya manusia yang tidak tahu mahu menulis apa namun tangan gatal  untuk menulis juga.

Wassalam.

Selamat bercuti pada yang sudah tamat peperiksaannya.

Selamat berimtihan buat yang masih bermain dengan kertas peperiksaan..

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut