Batu-Salju-Bidadari.

Sebongkah Batu Di Kuala Berang –Faisal Tehrani.
Saya tidak ‘bernafsu besar’ untuk membeli naskah ini pada mulanya. Melihatnya banyak kali namun menangguhkan pembelian hinggalah saya mendapat tahu buku ini diharamkan. Saya jadi tertarik untuk membacanya. Malang sekali saya tidak ketemu perkataan yang mana dapat dikaitkan hingga ia diharamkan oleh badan itu. Saya membaca hingga tidak dapat melangkau walaupun banyak –seperti biasa- cerita FT padat dengan wacana dan pemikirannya. Seakan-akan ditarik untuk membacanya hingga muka akhir. Ia hebat jika terealisasi seperti cerita ini. Bukan hanya cerita batu. Cerita beliau tidak lepas daripada unsur satira. Tidak dapat hentikan bayangan yang hadir. Titik.

Batu-Bata Kehidupan. –Hilal Asyraf.
Buku ini menghimpunkan koleksi entri yang pernah termuat dalam blog hilal asyraf –langitilahi.com- . Saya ‘tidak mampu’ menghabiskan semua topik melainkan membaca bab-bab di hadapan dan belakang. Tentang kehidupan dan remaja. Bab-bab tengahnya berkisar tentang ‘CINTA’. Walaupun definisi cinta yang Hilal Asyraf cuba sampaikan luas, mata saya tidak mampu hinggap pada semua perkataan yang tertulis. :) Menarik perkongsiannya dan sesuai dibaca anak-anak muda.

Dingin Salju Indiana-Nurulsham Saidin
Drama di tivi yang diambil sedikit jalan ceritanya daripada novel sering menjadi tarikan saya untuk mendapatkan novel itu. Galeri Ilmu sering menggunakan formula ini. Dan, Dingin Salju Indiana saya miliki setelah beberapa episode menonton “Dingin Lavenda” di kaca tivi. Ceritanya cerita berat. Tiga pelajar yang tinggal di Indiana, AS. Bukan negara majority penduduknya Islam. Subhanallah. Ia kisah kehidupan yang pastinya hasil pemerhatian pengarang. Kuatkah Jannah, Murni dan Nana di rantau orang? Ia bukan sekadar kisah persahabatan.

Sutera Bidadari-Ramlee Awang Murshid.
Buku ini istimewa kerana mendapatkannya secara percuma. Rokiah hadiahkan, katanya sempena ‘friends forever’ diterbitkan. Baru hari ini selesai membacanya setelah menangguhkan beberapa ketika. Cerita Laksamana Sunan menggunakan plot yang hampir serupa dalam setiap rentetan kisahnya namun saya tidak dapat berhenti untuk tidak membacanya. Tarikannya kuat, perlukan konsentrasi membacanya kerana masanya sering bertukar-tukar. Sekejap kisah di tahun 1511, sekejap kembali ke abad 21. Harus bersama fikiran ketika membacanya. Mungkin situ letaknya keistimewaan buku saudara RAM.

...apabila tiada apa yang mahu ditulis, maka inilah yang terhasil.. Contengan sedikit perihal buku. Bukan resensi, saya catatan kaki usai membacanya. Hm, bilakah genre bacaanku akan bertukar? Novel fiksyen juga menjadi pilihan...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut