Prof Muhaya...

Prof Muhaya.
Aku jadi jatuh cinta dengan kata-kata yang dilontarkan oleh Prof Muhaya. Blog beliau... [...]Walaupun bukanlah setiap minggu aku mendengar bicaranya lewat IKIM, sesekali telinga disapa oleh suara beliau, rasa tenang.  Rasa aura positif datang dalam diri.

Sesungguhnya Allah menghantarkan penyelesaian terhadap sesuatu hal dengan banyak jalan. Bukan jalan yang kita pinta namun jalan yang terbaik buat kita. Positif.

Positif.
positif
positif.

Perlukan hati yang sangat kuat untuk lawan kata negatif yang ada dalam diri.

Namun kita masih boleh berusaha, kan?

Pesan Prof Muhaya, setiap hari kita cuba cari tiga benda untuk kita bersyukur. Dalam kepala fikir yang baik-baik sahaja. Jangan peduli orang yang apa di belakang, namun apa yang kamu rasa baik itu, teruskan! Lebih baik diam daripada membalas kata-kata yang tidak bermanfaat.

Apa yang terjadi semalam mencorak apa yang kita jadi hari ini. Cubalah untuk melupakan yang pahit-pahit terjadi semalam dan ingat semua yang manis sahaja. Putarkan otak supaya ingat yang baik-baik sahaja. Sebab sebenarnya apa yang sudah berlaku banyak tersimpan dalam minda bawah sedar kita..

Bagaimana ya mahu menukar kata-kata kepada diri sendiri? Kata Prof Muhaya lagi, kita kena kata saya pilih untuk jadi.. bukan kena jadi.. Saya pilih untuk berjaya bukannya saya kena berjaya. Apabila memilih bermakna kita suka untuk lakukan sesuatu namun apabila kita kena seakan ada paksaan dalam diri.

Jom, jadi positif!


Aku petik hadith ini:

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : من كان يؤمن بالله واليوم الاخر فليقل خيراً أو ليصمت

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam”.
 

____________
...apakah maknaya jika asyik mimpikan orang yang sama setiap kali lena? Adakah kita merinduinya? Atau mimpi sekadar mainan tidur?



Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut