Skip to main content

Catatan Tiga Hari Di Tempat Tinggi : Edisi Bergambar

###    Nampaknya entri berkenaan bengkel ITBM-PENA -DBP masih dalam draf sebab aku belum menyudahkan penulisannya. Jadi, molek juga aku utuskan dahulu gambar yang tidaklah banyak aku abadikan sepanjang tiga hari di atas bangunan tinggi berbengkel.


Entri bicara panel akan aku poskan kemudian. :)

Mentari bangun daripada tidur, mentari akan tidur, mentari tersenyum senang. Aku setia menyelak langsir tingkat 26 melihat bandaraya Kuala Lumpur nan sesak. Meski aku tidak terlalu gemar akan kesesakannya, saat aku perhati, terlihat wajah sebenar Kuala Lumpur. Dalam pesatnya pembangunan masih ada hijau di sini sana.

Malam pertama di Hotel Sunway, kami dibawa ke HSKU. Disebabkan terlewat, hanya meja nun di hujung dewan yang masih punya meja kosong. Dan kami -aku, kak Nazimah, Asilah dan Suhada- di satu meja. Untung juga di meja hujung, nampak semua meja lain walaupun sangat jauh daripada pentas. Teruja mendengar nama demi nama yang dipanggil. Tahniah buat yang menang. terus mewarnai dunia sastera tanah air. Kata Prof Hj Muhammad Salleh, dalam dunia sastera, harus berani menjadi tidak popular.

Bilik aku di tingkat 28, namun tidur di tingkat 26 meneman si Gadis pencinta bintang, Suhada. Banyak peristiwa lucu yang terjadi sepanjang tiga hari di sana. Jujur, aku kurang berani menjamah banyak hidangan di sini. :D Naik-turun lif membuatkan aku terasa tidak jejak lantai apabila berjalan dalam kawasan hotel. Ah, aku bukan seorang yang suka naik lif.

Rasanya bilik ini untuk berdua. Mejanya ada dua kerusi. :) Sudah semacam rumah. Teringat kisah Allahyarham Azizi Abdullah yang menyewa hotel menyiapkan karyanya. Memang termotivasi sebab bukan murah untuk bermalam di hotel. hm...

Ini gambaran daripada meja yang aku duduk, di hujung dewan. pelayan di hotel ini kebanyakannya bukan warga Malaysia. Pembukaan dengan lagu hindustan. Ada persembahan tarian, nyanyian. Yang paling mengujakan ucapan wakil Exxon-Mobile, yang bukan berbangsa melayu, tetapi memberi ucapan dalam bahasa Melayu. Menarik!

SN Dr Anwar Ridhwan. Beliau sangat teliti ketika menulis novel. Kata beliau, writer's block terjadi sebab kita tidak bersedia untuk menulis. 

Ini gambaran daripada tingkat 32. Sesak melihat bangunan!

Saya suka perkongsian Dr Lim Swee Tim. Sudah semacam orang Melayu gaya beliau. Kata beliau, dahulu beliau suka menyalin keratan lagu, iklan, dan ungkapan menarik. Dalam sajak mesti ada rangka!

Suasana yang sangat kondusif untuk menulis. Ironinya, tidak ada satu perkataan yang ditulis sepanjang di sini.

Ini sesi paling mengujakan. Gambar kabur dari belakang. Beliau sekolah yang belajar dan mengajar sastera Inggeris tetapi mencintai sastera melayu. Bacaan beliau luas tentang sastera antarabangsa. Figur antarabangsa yang dibawa menemui peserta bengkel.


*** Perkongsian bersama panel akan dipos kemudian.


ila husna
2012

Comments

Fathul Khair said…
Assalamualaikum...

Suasana di hotel tu amat sesuai untuk menulis. Saya juga menerima nasib begitu, tidak tertulis sepatah pun.
Fathul Khair,

ada juga lintas langsung HSKU. :)
Anonymous said…
wah sronoknya:)
cik anon,

:) Rezeki ke situ.

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…