24 September 2012

selepas separuh hari diam ...

Bersimpang siur seketika akal cuba mentafsirkan kata-kata yang saling menghambat memasuki kotak kepala. Sedang kecil mampunya memasukkan semua maklumat. Dia hanya diam. Menghadam setiap bait kata, menconteng pada buku yang sedia di depannya dan akhirnya pada hari kedua dia rebah. Niatkah yang sudah lari pada hari kedua?

Salah dia sendiri. Gagal memberi tumpuan. Benarlah syaitan sangat suka pada orang yang mahu belajar. Memang tidak duduk diam, sambil ada ketika dia menjeling telefon genggam di dalam beg.

Dua hari yang berlalu penuh keriangan. Alhamdulillah atas kesempatan yang Allah berikan untuk dia mendengar setiap kata-kata buat pedoman hari depan. Makin dekat tarikh dia akan meninggalkan taman ilmu dan budi, makin terasa banyaknya peluang yang dilepasi. Sengaja melepaskan demi kepentingan diri sendiri.


Dia melihat wajah ceria orang lain dengan wajah selambanya. Semoga segala yang baik, dia jadikan ingatan yang buruk minta dijauhkan.

Persediaan yang dilakukan tidak menjami realiti kehidupan kelak. Berdoalah agar hanya yang baik buat dia ... Sekurangnya sudah dapat sedikit pendedahan. :)

******

Genggamlah tangan aku jangan biar terlepas lagi
berkali-kali aku lemas dan dilemaskan perasaan sendiri
sungguh ianya amat menyakitkan
lepaskanlah semua ikatan yang mengikat diri
aku mahu persis burung yang terbang bebas
tanpa ketakutan.


bicarakanlah pada yang berhak.
simpankan pada yang hak.
kongsikan hak

2 comments:

♥ Nur Hazlina Binti Mohd Fisol ♥ said...

Salam kemesraan yang berpanjangan,

Gembira baca tajuk, "selepas separuh hari diam?" cayalah Ila Husna! :)

Jamilah Mohd Norddin said...

♥ Nur Hazlina Binti Mohd Fisol ♥ ,

cayalah, ina nailofar!

tajuk dan entri yang langsung tiada kaitan.