01 January 2012

Selamat Tahun Baru..

Katakan kepada diri, walau gagal berkali-kali, walau jatuh payah berdiri, walau sedih memagar diri, teguh berdiri di sini, menahan diri, menerus legasi ini.

Tahu takut, kenapa tidak berubah? Tahu akan gagal, mengapa tidak belajar? Belajar gantungkan diri kepada Allah. Pasti Allah berikan yang terbaik.

Setiap batu halangan, kegagalan untuk terus bertahan, kesedihan tidak tersimpan, mengajarmu menjadi intan.

Biar ketika kegembiraan, kejayaan, senyuman... kamu tidak lupa masa lepas yang mengajar.

Pencarian tidak akan tamat, selagi usia bukan di garis penamat. Di manakah tekad?

Ya Allah, jiwa yang dahagakan hidayah, perlukan petunjuk menerus langkah... Ingatlah dengan mengingat Allah hati akan menjadi tenang.

Sometimes I want to quit, but I hate loneliness. Sometimes I want to cry, but I learn to smile. Sometimes I want to go far away, but... Without my leg. Without my hand. Without my sight. Allah. The only one give the strength! Face it!

Bukan aku merelakan, perpisahan tanpa aku impikan. Pertemuan mestikah seketika? Masa penentu... Wajarkah dikorban impian? Apabila terlihat hanya kekalutan. Malap cahaya yang dahulu benderang. Seruku pada alam... Pertemuan ini tidak akhirnya perpisahan . Bagaimana?

Allah tidak menguji sesuatu yang tidak mampu ditempuh oleh insan itu. Hidup yang indah, adakah hanya mahu dipersia?

Kesabaran cepat menipis apabila tidak disemai.

The simplest word I forgot to say. Alhamdulillah. Thank You. Smile and salam.

Secarik wajah rindu, kusimpan dalam hati. Benarlah ada duka bertamu, Bukan senda selalu. Mewarna luka dengan pelangi. Secarik bahagia dicari. Hilang setelah diri lari.

Karat dosa mengikat langkah. Janjimu, setinggi mana dosa, terampun bagi yang memohon. Sesungguhnya keampunan itu milikmu.

Bicara selalu mati. Jarang terpateri janji. Sejauh mana langkah, Setinggu mana harapan. Ya Allah, hanya kepadamu aku berserah.

Bila kita kehilangan, sering teringat kenangan.

Allah turunkan hujan, kemudian hadirlah pelangi. Allah patahkan hati, lantas diberinya semangat dan kekuatan.
Tahan air mata usah dibiar menitis. Balaslah air mata dengan hati yang jernih, mata yang tersenyum dan bibir nan merekah.

Bersyukurlah dengan kesihatan yang baik. Ketika kamu diuji dengan mainan perasaan, kawal dan elaklah ia. Ketika kamu diuji masalah duit, pasti punya jalan keluar, Ketika kamu diuji dengan kegagalan, belajarlah lebih tekun! Allah meminjamkan ruang, peluang dan kemampuan untuk terus melangkah. Usaha dan doa!
Hutan duit dapat dibayar, hutan budi ingat sampai mati.

Perikan cerita pada awan, dia setia mendengar walau tidak pernah bisa membalas. Khabarkan pada rumput hijau biar tenang rasa hati. Beritakan dengan kalam biar hilang segala resah sekeping hati. Paling baik, adukan semuanya kepada Allah. Pemilik diri.

Bicara buat hati... Tenanglah wahai diri walau apa yang terjadi. Sesungguhnya mana mungkin kita melarikan diri daripada sebuah realiti. Apa yang terjadi, Allah tetapkan yang terbaik. Walau kamu cuba menolak, Allah tahu yang terbaik untukmu. Hidup ini singkat. Berani melangkah. Mungkin esok kamu mati, apa bekal yang tersedia? Perpisahan terjadi walau apa cara... Belajarlah menerima KENYATAAN. Redhalah dengan aturan Allah. Bersyukrlah atas pemberiannya. Mintalah yang terbaik.

Beranilah bermimpi dan curahkan seluruh tenaga untuk menjadikan ia sebuah kenyataan. Tidak salah mengayam cinta setinggi langit.

Perjalanan hanya ada tiga tempoh: semalam, sekarang, esok.

Kisah hari ini sudah banyak perubahan. Semalam hanya kenangan. Esok adakah hanya angan-angan?
Persahabatan tanpa pengorbanan, bukan satu persahabatan sejati. Ranjau duri dalam persahabatan itulah penguat sebuah ikatan.=D

Ujian kecil yang menimpa, menguji iman di dada. Apa jua gelora, menjadikan diri makin mendekatinya.
Diri kaku, tidak membantu, berhati batu.

Hati yag kotor tidak dapat menyucikan hati yang kotor. :[

Hidup perlukan matlamat. Matlamat perlu direalisasi. Bukan sekadar contengan atas kertas. Merealisasi perlu berani. Keberanian tidak hadir tanpa disuntik. Suntikan usaha dan doa berterusan!

1 comment:

analisiszikri said...

teringin mencintai perubahan demi kebaikan..