tulisan buat diri...



Sekarang menulis manuskrip tidak lagi berada pada tingkat atas perkara yang mesti aku lakukan. Hanya menulis apabila kesempatan itu datang dan aku berada depan laptop. Besar hikmahnya apabila laptop aku putus wayarnya. Sekurangnya masa untuk aku 'merapu' dapat dikurang menjadi minimum. Apa tidaknya sebelum ini sentiasa sahaja aku berada depan laptop dan menaip itu ini. Sungguh benar semuanya terbaik untuk aku.

Menyusuri perjalanan semester ini yang berbaki seminggu. Terfikir apa yang bakal aku lakukan setelah selesai semester pendek kelak. Almaklumlah September nanti barulah bermulanya semester baharu untuk sesi 2011/2012. Semester depan ada rancangan besar yang perlu dilangsaikan namun aku masih diam tidak bergerak walau seinci lagi.

Walaupun hanya sesekali aku dapat update dan menconteng dalam manuskrip ini namun sebenarnya rasa cinta untuk menulis itu belum berkurang. Walau terbatas masa, pasti akan menjenguk juga blog-blog yang menjadi kunjungan wajib.... Membaca cerita manusia lain membuatkan aku juga berfikir tentang diri sendiri. Betapa andai kita rasa kita susah, ada yang lebih susah. Andai kita kata kita yang paling payah, ramai yang berusaha bangkit daripada kegagalan. Kita kata kita sakit, berapa ramai yang berusaha melawan ujian kesakitan yang Allah berikan kepada mereka. Kita belajar dengan apa yang kita lihat, dengar, baca, perhati.. Bukan hanya dalam buku dan silibus. Apa yang ditulis dalam kertas peperiksaan bagi aku hanya 2 peratus daripada ilmu yang kita dapat daripada kehidupan. Silibus yang mengajar tentang teori semata namun kehidupan mengajar kita bagaimana mahu hidup dengan baik. Allah...

Aku MESTI bersyukur sebab Allah beri aku kesihatan. Alhamdulillah.
Aku MESTI bersyukur sebab Allah beri aku nikmat akal dan kemudahan. Alhamdulillah.
Aku MESTI bersyukur Allah masih pinjamkan aku udara untuk bernafas.

Percayalah wahai diri, YAKIN itu pertama,
BERANI itu nombor dua,
BUAT itu nombor tiga,
BUANG MALU itu kena juga...

Sesungguhnya setiap manusia berhak untuk berubah sebagaimana Allah boleh lenturkan hati kita ini jadi baik atau kita terjatuh dalam jurang kejahatan. Semua manusia itu manusia biasa yang akan tetap dan sentiasa melakukan kesalahan. Bukankah yang paling baik itu mereka yang cepat berubah setelah melakukan kesilapan.

Tidak mungkin dan mustahil untuk aku berubah secara drastik. KETAKUTAN dalam diri yang masih ada dan rasa tidak percaya masih tebal... Dikikis sedikit demi sedikit dan cuba untuk bersuara pada tempatnya. Ada perkara yang aku berdoa supaya aku tidak diuji dengannya lantaran terasa yang aku bukanlah kuat untuk melaluinya..

Namun aku insaf....

Insaf pada sesuatu yang pernah aku mohon ketika kecil untuk melaluinya... Namun Allahlah yang Maha Mengetahui bahawa Jamilah tidak layak dan tidak kuat untuk melaluinya. Lantas ternyata hanya dengan melihat dengan mata kepala apa yang terjadi... Astagfirullah...

Ya Allah, Jangan Kau uji aku dengan ujian itu...

Sesungguhnya Allahlah Yang Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui akan segala sesuatu...

Bicara kita, tingkah, penerimaan dan penafian kita adalah doa...

Kadang-kadang selalu juga diri terkena...

Apabila orang sekeliling berkata yang baik, aku menafikan lalu berkata aku bukan begitu. Namun rasa aku mungkin lebih baik jika diaminkan ia semoga ia menjadi doa yang makbul... Siapakah yang tahu saat mana doakan akan dimakbulkan? Maafkan khilaf hamba Ya Allah..

Mungkin kata-kata yang mereka ucapkan ALlah ilhamkan buatnya, lantas mengapa aku menafikan.....

benarkah begitu?

Allah Ya Allah....

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut