kembali.

Ada rahsia pada penciptaan langit. Tak akan jemu memandang walau berjuta kali.
Bismillahirrahmanirrahim...

Mulanya sapu habuk dan sawang yang banyak terlekat dalam manuskrip ini. Seminggu juga saya tidak langsung punya ruang untuk menjengah alam maya walau sesaat. Ada hikmahnya lantaran dapatlah kiranya saya bersenang-senang menghabiskan beberapa buah novel walaupun tidaklah punya novel baru. Saya ada terbaca kata seorang penulis, mengulang baca itu akan membawa dimensi baru pada apa yang ditatap setiap kali mengulang baca. Maka, saya tidak jemu mengulang baca Rooftop Rant, Sinergi dan adik-beradiknya.. :) Alhamdulillah.

Hari ini ketika laptop ini diserahkan kepada saya, tersenyum mekar saya menyambutnya.

"tolong taip ini." Kakak menyerahkan sekeping kertas untuk ditaip.

Tidak kisahlah asal sahaja dapat saya membuka ruang dan membuat senaman tangan dengan menaip di sini.

:)

Cuti masih berbaki dua minggu dan minggu ini adalah PBAKL atau nama panjangnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Memang gatal tangan, kaki dan hati saya mahu terbang ke sana, namun tentu sahaja lebih baik saya mendiamkan di rumah dalam keadaan sekarang. :)

Tiada topik apa yang mahu saya tuliskan namun saya sudah mengimpikan untuk ke sebuah negara. TURKI. Setelah membaca dua buah buku travelog yang dikarang oleh Ustaz Hasrizal a.k.a Abu Saif dan Jhaz Kitaro saya seakan dapat membayangkan... Subhanallah.... Apatah lagi jika dapat menjejak Tanah Turki yang kaya dengan sejarah.... =}

Agaknya mungkin benar kata orang, jika kamu tidak dapat menulis, bacalah. Bukankah Dato' A. Samad Said pernah berpesan kepada penulis: Baca, baca, baca, baca dan tulis. Itu resepi untuk sesiapa sahaja yang punya cita untuk menjadi penulis. Semakin banyak membaca (baca: bukan buku sahaja namun membaca persekitaran, membaca menggunakan semua pencaindera yang Allah berikan) semakin banyak input yang boleh ditulis. Mungkin ianya hanya petikan kata-kata namun makna yang terkandung di balik tulisan itulah yang memberi erti.

Sekian, rasanya untuk memanaskan jemari, cukuplah saya menulis takat ini. Ada ketika pasti saya menyambung dan berkongsi apa yang dibaca.. Insya Allah.

04.15 petang.
Qamar Jamilah @ Mahang.
iringan: Selawat atasmu: Now See Heart.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut