Diari Mat Despatch

Tajuk: Diari Mat Despatch
Pengarang: Bahruddin Bekri
Penerbit: PTS O.N.E Sdn Bhd
Harga:RM7.00 (Harga asal RM9.90)
Komen Jamilah: Santai tapi ada makna




Bahruddin Bekri dan buku tulisannya di PBAKL 10

Alhamdulillah! Akhirnya saya telah menyudahkan pembacaan "Diari Mat Despatch." Ceritanya mudah. Seorang anak muda yang lepasan univeristi yang tiada pekerjaan kemudian menjadi Mat Despatch. Dia bahagia dengan kerjanya hingga sanggup menolak tawaran bos untuk menjadi pegawai pemasaran. Masalahnya, beliau senang jatuh hati, namun sangat pemalu.. Dia mahu berubah menjadi lebih baik dan menjadikan diari sebagai bahan untuk memuhasabah diri.Memang saya meminati cerita berbentuk diari. Siapakah yang tidak suka jika dapat membaca diari orang lain? Di situlah kita akan mengetahui rahdia besar pemiliknya. :)


Ikutilah rentetan kehidupan seorang Mat Despatch yang menggunakan nama samaran Idlan Rayyan bin Zahid Hamidi. Tujuannya supaya jika diarinya ditemui sesiapa rahsianya tidak terbongkar.

PETIKAN DARIPADA DIARI MAT DESPATCH:

"...pertanyaan orang yang berpangkat akan mudah dijawab berbanding orang yang berpangkat seperti aku." m/s26

"Jadi hari ini apa pula yang aku faham dengan diri aku?" m/s 84

"...hidup jangan dianggap satu perjuangan kerana perjuangan itu menuntut menang dan kalah. Anggap hidup sebagai satu proses kerana proses adalah berkenaan mencuba dan terus mencuba. Sekiranya kita gagal dalam proses ini, setidak-tidaknya Tuhan sudah tahu niat kita dalam proses itu" m/s:90
Sengaja saya petik kata-kata yang ditulis Idlan dalam diarinya. Banyak sebenarnya kata-kata yang boleh dijadikan nasihat untuk diri sendiri. Pengarang banyak menekankan tentang pentingnya redha ibu bapa. Memang itu jugalah yang beliau katakan ketika PBAKL tempoh hari.

Jika kamu ingin membaca diari Idlan, memang patut membacanya. Sesuai dibaca oleh pelajar sekolah menengah yang belajar bahasa Melayu kerana di setiap hari diarinya ditulis, ada tips menggunakan Bahasa Melayu Tinggi.

Bahasanya mudah, ayatnya gramatis, dan teladannya banyak. Ceritanya adalah realiti kita hari ini.

Banyak sangat pengajaran yang dapat saya belajar daripada diari yang nipis ini. Semoga ada sambungannya lagi.
*Antara diri dan ibu ayah, ikutlah nasihat mereka, Insya Allah, kita lebih tenang.
*Dalam hidup ini apakah sebenarnya matlamat kita, adakah kita sudah kenal betul-betul dengan diri kita?
*Hidup adalah proses yang hanya selesai setelah kita mati

27-3-2010
08:55a.m
SAFIYYAH E-1-3
"Kesederhanaan itu perlu dalam meniti hidup. Jika terlalu obses, maka sakitnya amat terasa jika sekali kita jatuh."

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut