08 June 2012

Sepetang di Galeri Ilmu

7 Jun 2012. 

Pertemuan dengan encik editor Amir dan penulis kreatif Galeri Ilmu dijadualkan jam 2 petang. Saya, warga UIAM Gombak nun jauh di pinggir Kuala Lumpur belum pernah sampai ke Kota Damansara. Sementelah tiada kenderaan persendirian yang memudahkan pergerakan -bukankah saya penyokong perkhidmatan awam?-

Jam 11 pagi, saya melangkah meninggalkan UIAM Gombak dengan satu tekad. Mencari pejabat Galeri Ilmu, kerana sudah tiba masanya saya memecah tembok yang dibina sendiri. Bertemu teman penulis di Galeri Ilmu -Wah, semuanya senior-, dan hanya saya yang punya sebuah buku -Cabaran buat diri. 2012, apakah buku yang mahu dihasilkan?-

Perjalanan bermula apabila kaki memijak tangga RAPID 231 yang membawa saya ke Stesen RAPID Gombak (KJ 1 ) Seterusnya, dengan tambang sebanyak RM2.40, saya dibawa ke Stesen KL Sentral (walaupun boleh Ila berhenti di Stesen Pasar Seni sebelum meneruskan perjalanan menaiki Komuter, Ila mengambil keputusan untuk singgah di KL Sentral, lebih selesa)

Di KL Sentral, saya mengambil KOMUTER KTM ke Kepong Sentral. Hanya RM1.70. Perjalanannya tidaklah panjang, hanya menunggu KTM itu memerlukan kesabaran. Bukankah sabar itu indah. Menunggu Komuter satu latihan menguji kesabaran diri sendiri.

Di Kepong Sentral yang sangat asing bagi saya, terus saya menuju ke arah pak cik teksi yang menunggu di seberang jalan. Dalam hati debarnya hanya Allah yang tahu. Manakan tidak, kali pertama saya berada di daerah yang asing ini. Walaupun telah tiga tahun di bumi Kuala Lumpur, saya bukanlah seorang yang suka mengembara.

"RM35.00"

"Tempatnya jauh. Nak cari tempat lagi."

Senang-senang saya terima juga pelawaannya memandangkan saya hanya mahu sampai ke tempat tujuan. Tidak fikirkan lagi soal lain.

"Kalau naik dengan teksi warga India. Hati-hati. Banyak berlaku kes kecurian."

Terdiam saya. Teringat peristiwa dengan teman tahun baru dua tahun sudah.

Akhirnya setelah hampir setengah jam perjalanan, saya tiba di tempat tujuan. Masih awal, jam belum di angka dua.

Alhamdulillah, semuanya dipermudah.

Dipendekkan cerita, akhirnya berlangsunglah pertemuan yang mana saya hanya mendengar dan mendengar. Tidak sepatah kata aku bercakap.

Puan Norhayati Sapii
Kak Wan Asidah -Dissa Azmin
Kak Ummi Hani
cikgu Zurinah Ismail
Cikgu Wan

encik Editor Amir dan Azlan.
Tuan Haji Zakaria Sungib
Tuan Haji Wan Azmin.

Alhamdulillah, pertemuan yang tentu mengujakan diri sendiri. Ini pertemuan pertama saya dan mereka. Pertemuan saya dengan puan Shamsiah Puad. Pertemuan sulung dengan cikgu Abu Hassan Morad yang saya suka baca bukunya.

Jam 6 petang, setelah majlis tamat, saya pulang diteman kak Wan Asidah. -Dissa Azmin- menaiki RAPID U88 menuju Kuala Lumpur. Perjalanan yang panjang. Hampir jam 8.30 malam, ketika bas menurunkan penumpang di Stesen LRT Bangsar, saya turun. Bersolat dan meneruskan perjalanan ke Gombak.

Sampai di stesen Gombak, terasa mahu cepat sampai di UIAM. Badan terasa penat berada dalam kenderaan awam. Tidak betah menunggu bas, saya mengambil teksi.

Tiba di UIAM, makam malam dan akhirnya menuju alam mimpi awal.

Tamatlah perjalanan separuh hari ke Galeri Ilmu.

:)

Semoga ada pertemuan seterusnya.

No comments: