06 April 2011

Satu Hati Milikku

dua, tiga, empat, lima, enam...

Lima hari rupa-rupanya tiada satu manuskrip yang aku catatkan di sini. Peperiksaan bukanlah alasan namun hanya apabila jemari hanya kaku, maka biarkanlah kata-kata mati di situ. Diam biarkan semua kata berkumpul dalam kepala.

Pagi ini, usai mengisi perut terus aku melangkah ke 'center' selesaikan apa yang perlu dan singgah di sini. Tidak kisahlah esok ada imtihan sekalipun namun hati meronta untuk mengungkap walau hanya sebaris kata.

...

Hati,
hanya satu yang kita miliki,

Dipinjam Allah dalam meniti perjalanan hari,
Ada sihat sakitnya walau dijaga setiap hari,
Ada lapangnya namun sampai masa sempit datang lagi.

Kerana itu Allah berikan orang sekeliling,
mana mungkin hidup sendiri,
Aku juga,
walau menafikan perasaan sendiri,
Tersedar aku kini,
Tidak dapat aku hidup menongkat langit melayan diri.

Sekeliling kita,
Ada wajah yang berharap,
Ada suara yang perlu didengar,
Ada kata-kata hati mesti dihayati.

Berulang kali mengulang perkara yang sama,
Allah tidak jemu tunjukkan jalan kembali ke mula,
Titik awal perjalanan kita,
Sebelum menuju Sana.

Hati yang satu,
Sifatnya lembut namun bisa jadi tersangat keras
Apabila siraman iman makin kurang,
Baja ukhuwah tidak bertambah...

Semuanya hanya kau biar seperti angin lalu,
Membiarkan perasaan kau mati..
Mati sebelum masanya...

Usahlah wahai diri,
Sesungguhnya dalam penciptaan setiap sesuatu,
Pasti ada pengajaran dan sebab.

Carilah dan tukarlah.

Durrah Nur Aqilah
tulisdantulis.
6 April 2011 @ ITD.

No comments: