Skip to main content

Jika Dia Bukan Jodoh Kamu

Aku membaca sebuah buku yang bercerita kisah-kisah orang bertemu jodoh. Banyak jalan yang dilalui oleh seseorang sebelum bertemu yang dinamakan jodoh. Seandainya dia bukan jodohmu, ada jalan-jalan yang menghalang. Itu sesuatu yang harus engkau percaya.

Suatu masa. Aku berbual dengan rakan sebilik tentang kisah jodoh yang tidak kesampaian. Kisah yang Allah aturkan, untuk aku melalui sebuah pengalaman. Allah memberi yang kita perlu, bukan kita mahu.

Aku tidak mengenali dia secara nyata. Hanya tahu namanya sebagai seorang penulis. Tidak ingat bagaimana, kami berkawan di Facebook. Tidak pernah menyapa. Sampai suatu masa, dia memberi salam perkenalan.

Jiwa muda. Yang ingin merasakan pengalaman lain. Namun aku sedarkan diri. Bukankah mahu menyimpan rasa itu untuk seseorang yang halal. Aku tidak mahu menyakiti atau disakiti. Aku tahu kesakitan hati adalah suatu yang tidak mampu aku tanggung.

Dia datang kepadaku pada suatu Ramadan. Tidak lama, aku bertanya tentang tujuannya. Dan aku seperti sudah membuka sedikit pintu hati. Namun kembali aku teringat. Diri enggan disakiti atau menyakiti.

Ramadan itu kami berkenalan. Serius. Dan Ramadan itu aku memutuskan untuk tidak menyakiti, namun tetap aku menyakiti. Aku tahu rasa itu.

Diam. Selesai Ramadan. Selepas beberapa siri perbincangan, kami membawa haluan. Masih berkawan di Facebook. Masih tahu berita. Aku kadang-kadang melihat juga khabarnya.

Dua tahun rasanya, sunyi tanpa khabar. Khabar terakhirnya aku tidak balas. Syawal. Aku menerima khabar duka... Dia yang pernah memberi salam perkenalan sudah tiada. Tiada lagi di dunia... Semoga dia bertemu bidadari di sana...

Comments