Skip to main content

Suatu Catatan Pagi November

Kita melihat kehidupan orang lain, bukan untuk cemburu. Namun untuk belajar sesuatu. Sesuatu yang kita tidak punya atau belum pernah belajar sebelum ini. Hati. Hati yang perlu dijaga sebaiknya agar rasa tidak enak tidak melintas. Mulut yang perlu disantuni agar tidak menuturkan sesuatu yang akhirnya memakan diri sendiri.

Pergaulan aku tidak luas. Hanya dalam lingkungan kecil. Sama ada aku belajar dahulu. Zaman bekerja. Atau kini ketika aku kembali bergelar pelajar. Mungkin aku yang terlalu meletakkan diri aku di belakang, tidak memberanikan diri membuka ruang komunikasi baharu. Meskipun sesama rakan sekelas. Tidak patut sebenarnya, namun mungkin sebenarnya rasa takut dan rendah diri yang ada dalam diri masih menghalang aku. Rasa tidak punya apa-apa. Jadi lebih baik aku hanya memandang dari jauh.

Usia 30 tahun ini, aku cuba lebih gembira dengan hal-hal yang sedang aku lakukan. Meskipun panjang sungguh perjalanan ini, aku mengharapkan hasilnya akan menggembirakan aku kelak. Ayah, walaupun tidak cemerlang, adik mahu hadiahkan ijazah sarjana muda ini untuk ayah. Untuk kakak-kakak yang setia berkorban meskipun punya tanggungjawab besar terhadap keluarga. Setiap perjalanan, ada pengorbanan ramai orang di belakangnya. Aku tidak boleh persiakannya lagi.

Biarlah aku jatuh berulang kali, asal aku bangkit kembali. Itu yang lebih utama. Kisah-kisah semalam tidak aku lupakan, namun lebih utama aku perlu meneruskan perjalanan. Tidak berhenti sekerat jalan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments