Skip to main content

Perbualan-perbualan Malam Masih Berlangsung

Ada ketika, masa sebelum tidur kami diisi dengan cerita dan perkembangan diri masing-masing. Kadang-kadang, berbual kosong...

Semalam, kuota perkataanku banyak. Entah perasaan apa yang merasuk diriku. Selesai sesi belek-belek buku, aku bercerita kepada dia tentang impian-impian dahulu yang sudah tertunaikan.

"Saya tak tahu nak buat apa lepas ni. Apa yang saya nak, saya selalu. Saya tak tahu nak buat apa lepas ni."

Entah bagaimana dan mengapa, kata-kata itu yang terbit selepas aku membebel tentang perjalanan aku selepas SPM sampai hari ini. Perjalanan dengam cerita sendiri. Bukankah setiap kita punya kisah berbeza?

Aku bercerita dengan dia tentang banyak perkara. Dan dia melayan sahaja kata-kata aku. Kadang, aku merasakan dia lebih matang daripada aku yang bakal memasuki angka 30.

Perbualan-perbualan malam sebemarnya sebagai terapi aku juga. Sejak aku semakin tidak menulis. Sejak aku ada "roomate." Apabila datang perangai luar alam, berceritalah aku tentang apa-apa yang aku mahu katakan.

"Saya tak nak pergi konvo."

"Saya buat perangai sejak sekolah menengah."

"Saya. Sayaaa... SAYA." Aku bercerita tentang apa sahaja yang aku mahu lepaskan.. Dan dia mendengar. Terima kasih, kawan.

Aku yang mementingkan diri. Hanya memikirkan soal diri sendiri. Tidak peduli dengan apa yang orang lain rasa, buat dan fikirkan...

Malam itu, aku tidur lena selepas meluahkan hal yang bersarang di kepala. Walaupun sekadar dengan bercerita...


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments