Terlepas Satu Imtihan

Pukul 9 pagi, bertempat di bilik ustaz, aku berjaya melalui imtihan kalam yang aku nantikan bilakah ia akan berlalu, seperti biasa, jamilah tetap jamilah. Nak tahu, perasaan fobia aku berkurang ketika imtihan tapi tapi bukanlah 100% Memang ada getaran pada tangan dan kaki tapi tak sehebat sebelum ini. ya, semuanya dari ALLAH, bagi setakat setakat mana aku usaha itu akan aku dapat malahan ALLAH memberi lebih daripada itu, harapkan usaha yang terlalu sedikit tak menjadi imtihan aku, ilham itu datngnya daripada ALLAH.

Ada juga yang aku lupa, almaklumlah belajar last minute... Tapi soalan terakhir dapat sakhsiah..

Sejak semalam aku minta biarlah dapat sakhsiah, tak dapat kalam. Tadi, aku merenung terlebih dahulu sebelum aku mencabut kertas dalam kotak yang ustaz sediakan. Sampaikan ustaz menegur, ''jampi ke?" ambil, terketar juga nak melihat soalan yang dapat.

"Aku dapat sakhsiah."

Ustaz bacakan soalan.

Aku tanyakan pada ustaz, penulis boleh... Mestilah boleh... Apa kamu nak cakap... Apa tu.. tehrani...

لا ...لا... aku menafikan.


"الشخصية الآخر"

"تفضل"

Aku cakaplah apa yang aku tahu tentang Zaid Akhtar. Teramat sedikit isinya, tak tahulah bagaimana keputusannya, asal sahaja dah lepas aku sangat gembira... Keputusan tak penting sangat bagi aku, itu yang aku tak ralat dapat sedikit markah dalam peperiksaan. Teruk, kan? Bilalah nak berubah agaknya...

esok ada tiga lagi kertas yang menanti, nak buat cepat-cepat, nak balik rumah... HOMESICK...

Jumpa lagi ada masa aku update blog ini, sekadar perkongsian biasa, tak banayk ilmu yang diberikan, daripadaku kepada kalian...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut