Setahun Sebelas Bulan Empat Hari

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Setahun sebelas bulan empat hari.
Solusi 54-76 (terkini)...
Betapa tidak terkejar masa yang kian mengejar dan makin deras meninggalkan. 
Mengejar dan dikejar jangan sampai terkejar-kejar. Kejar yang boleh dikejar agar nanti kerja tidak terkejar-kejar.
Yang perlu selalu dikemas kini, niat dalam hati. Apa tujuan kau masih berdiri di sini? Demi wang, pengalaman atau Tuhan? Apa yang kau niatkan itulah yang ternampak pada diri kau walaupu tidak terzahir.
Sangat susah. Payah berperang dengan perasan sendiri. Tetapi diri sendirilah yang tahu sebab keberadaan itu. Buat dengan senyum dan cuba lakukan yang terbaik. Salah, salah dan salah.... Buat, buat dan buat lagi. Tiada istilah mengalah atau menyerah kalah. Hasilnya walau bukan kita yang nampak, akan ada. Macam datuk-datuk kita dahulu menanam pokok-pokok, yang hasilnya ada mereka nampak, ada yang kita rasa!
No limit! Try and try again!
Kata Ina Nailofar a.k.a. Nur Hazlina Mohd Fisol: "Takut? Buatlah apa yang akak takut tu!" [okeh, makan dalam]
‪#‎ilahusnabebel‬
— traveling to daerah mimpi.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut