Bukan Dunia Mimpi

Terasa aneh untuk kembali mengatur kata-kata untuk menulis dalam blog. Sesekali menjengah, terasa sangat tidak adil aku terlalu membiarkan Manuskrip Bawah Meja kosong tanpa kata-kata. Walaupun bukan ada yang membaca, tulisan aku di sini selalu merakam perasaan semasa aku menuliskannya.

Watak-watak yang direka, hakikatnya menceritakan kisah empunya diri. Kisah yang diceritakan kemudian benar-benar terjadi dalam versi lain. Sejak dahulu, sampai sekarang aku selalu gagal menyampaikan kata-kata dalam suara. Gagal mungkin kerana aku yang gagal menyerlakan apa yang tersembunyi dalam diri sembunyi. Tersembunyi dalam diri yang paling dalam. Ketakutan.

"Jamilah, awak jangan takut sangat."

"Jamilah, jangan terlalu mengharapkan kesempurnaan dalam tulisan."


Engkau harus sedar yang sekarang engkau sedang berdiri dalam dunia realiti yang kadang sangat kejam. Boleh jadi zalim. tetapi selalunya lembut membelai. Setiap kita termasuk engkau teruji dengan apa yang sedang dilalui. Apa yang sedang engkau rasa. Apa yang sedang kau fikir dan terzikir di bibir. Semuanya. Semuanya adalah ujian yang menguji hubungan engkau dengan Allah dan sesama manusia.

Betapa banyak kali engkau sudah merasakan apa yang dinamakan kegagalan. Engkau penah bergelar orang berjaya walau dalam daerah kecil. Zaman persekolahan kau diuji dengan kejayaan. Zaman universiti engkau teruji dengan kegagalan. Bagamana engkau sekarang? Sudah pulihkan semua kelukaan?


...
03012015
Rumah Cinta Sri Damansara

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut